Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Nyeri Haid

Nyeri haid


Kali ini Emak bakalan ngomongin semua hal tentang nyeri haid. Wahh bentar lagi kayaknya si sulung bakalan tau rasanya. Tulisan ini sekaligus mengedukasi si sulung tentang nyeri haid. 

Btw, nyeri haid atau nama bekennya "dismenore" adalah kram yang terjadi di bagian perut bawah. Nah.. Sebenarnya ada dua jenis kram perut, yakni:

Kram perut primer dan sekunder. Kram perut primer itu yang terjadi sebelum dan selama masa menstruasi. Ini sih normal dan wajar karena akan menghilang dengan sendirinya. Namun kram perut sekunder adalah gejala yang dirasakan karena adanya gangguan di organ reproduksi. 

Mhhh.. Kali ini kita akan ngebahas tentang dismenore primer dulu ya.. 

Woke let's check it out... 

Mitos Seputar Nyeri Haid

Nyeri haid terjadi karena adanya kontraksi pada rahim untuk membantu mengeluarkan lapisannya. Karena level rasa sakitnya terasa mulai level rendah hingga sangat mengganggu, terkadang menimbulkan banyak mitos seputar nyeri haid. 

1. Sering Nyeri Haid = Tidak Subur

Ada mitos seputar nyeri haid yang berkembang. Remaja yang sering mengalami nyeri haid sering divonis sebagai perempuan yang tidak subuh alias mandul. Padahal tidak ada hubungan antara nyeri haid dengan kesuburan. 

2. Nyeri Haid hilang setelah menikah 

Ini juga tidak tepat. Banyak anggapan masyarakat yang menyebutkan bahwa menikah dapat menghilangkan rasa sakit akibat nyeri haid. Ini cuma mitos ya.. Emak yang sudah punya anak 5 saja masih sering mengalami nyeri haid kok.. 

3. Tidak boleh konsumsi es dan timun

Mitos lainnya menyebutkan bahwa minum es dan mentimun saat haid dapat membuat darah kotor bersisa di rahim dan menyebabkan nyeri haid. Padahal tidak ada penelitian yang menyebutkan bahwa air dingin/es dan timun tidak boleh dikonsumsi oleh wanita yang sedang haid.

Tips Mengatasi Nyeri Haid

1. Olahraga secara teratur

Ternyata dengan work out secara teratur dapat membuat nyeri haid berkurang. Aiihh berarti dilarang mager ya Mak.. Biar tubuh sehat dan jauh dari nyeri haid. 

2. Kompres air hangat

Letakkan air hangat dalam botol lalu letakkan di perut bagian bawah. Air hangat dapat merelaksasi otot rahim sehingga nyeri haid dapat segera release. 

3. Jamu Herbal

Pada skala sakit tertentu biasanya Emak dapat mengatasi nyeri haid dengan minum jamu herbal seperti kunyit asam ataupun merk modern seperti Kiranti. Biasanya diminum sebelum haid datang dan bebas nyeri sepanjang haid.

4. Pereda Nyeri

Pada level sakit yang rendah mungkin air hangat bisa membantu, tapi beberapa kali yang Emak alami ketika nyeri haid sedang parah rasanya bahkan mirip wanita ingin melahirkan sehingga membuat keringat dingin bercucuran. 

Jangan tunggu lagi, segera ambil pereda nyeri boleh berbetuk paracetamol ataupun ibuprofen. Segera istirahat agar segera pulih. 


Kesimpulan

Nyeri haid adalah hal yang normal yang dirasakan oleh seorang wanita. Bukan merupakan kutukan ataupun pertanda bahaya. Dengan rajin berolahraga dan konsumsi makanan sehat nyeri haid dapat dihindari. Namun apabila mengalami nyeri haid yang tidak tertahankan lebih baik konsumsi obat pereda nyeri dan segera istirahat. 


blogger parenting
blogger parenting Emak anak 5. belajar terus jadi istri dan emak yang baik..

11 comments for "Nyeri Haid"

  1. Akuu banget kalau haid lemes banyak dan nyeri perut bagian bawah. Dulu teman kantor yg sudah menikah juga bilang kalau sudah punya anakntar gak sakit lagi. Hiyaa aku masih tetep punya anak 2 masih krues krues.kalau haid.

    Gustinyeni

    ReplyDelete
  2. Dulu kukiran setelah menikah engak nyeri lagi saat haid. Memang iya sih tapi kalau aku karena pakai kontrasespsi IUD. Pas lepas IUD, eh nyeri lagi hihi
    Memang kalau masih normal aja , cukup dengan istirahat dan konsumsi makanan sehat

    ReplyDelete
  3. Nah, ternyata nyeri haid itu bukan kutukan. Ckckck. Aku pernah tuh jaman sekolah ikut terpengaruh sama mitos yang bilang kalau lagi haid nggak boleh minum air dingin. Padahal kan kalau dipikir lagi, ya nggak ada hubungannya saluran cerna sama saluran reproduksi kita ya.

    ReplyDelete
  4. Bisa jadi rekomendasi nih buat jadi bahan bacaan anak remaja di pondok mengaji di tempat saya. Soalnya dijelaskan sekali masih gak mudeng. Mungkin kalau baca santai, diulang lagi terus menerus anak remaja bisa makin paham ya

    ReplyDelete
  5. Iyah cukup mengganggu kalau nyeri gini.. muka jadi cemberut deh nahan sakit.. kalau saya cocoknya minum jamu kunyit asem.. Alhamdulillah rasa nyeri berkurang..

    ReplyDelete
  6. Ah ini saya banget mbak, kalau hadi bisa auto jungkir balik sakitnya. Tapi alhamdulillah setelah melakukan pengobatan herbal perlahan sudah enggak nyeri lagi

    ReplyDelete
  7. Wah baru tahu ada banyak mitos tentang haid. Thank you yes Mak postingannya 🤗

    ReplyDelete
  8. Emang gak nyaman ya kl nyeri haid, kl kakak unik pulak,, pas gadis gak pernah ngalemin nyeri haid, eh sesudah anak 4 br tau rasanya nyeri haid itu ya,, faktor u kali ya, wkwk

    ReplyDelete
  9. Cha,, izin share ke putri kk nih,, kebetulan jelang datang bulan, biar dia baca nih, agar ngerti kl nyeri haid itu normal kok, bukan hal yg gak wajar. Nice info Mak Cha

    ReplyDelete
  10. Banyak makan ikan dan minum susu berkalsium tinggi seminggu sebelum haid juga sangat lumayan mengurangi rasa nyerinya. Ini caraku dulu pas gadis. Tapi setelah melahirkan, gak pernah nyeri macam waktu gadis dulu. Heran ya. Pali sekarang agak pegal atau kadang" mules juga. Itupun kalau badan lagi gak fit. Tapi kalau badan fit, cukup istirahat, gak stres, aman-aman aja tanpa nyeri.

    ReplyDelete
  11. Nah kali ini adalah hal yg jarang ku alami, krn jarang haid, tp sekali nya haid, nyeri luar biasa di perut dan bagian bawah itu gak ketulungan lah.

    ReplyDelete

Jangan diisi link hidup ya kawan-kawan ☺️