Tips Cepat Lulus Kuliah no 6 sering dilupa!


Wellcome back again..
Kali ini mau nulis tips agar cepat lulus kuliah. Manatau yang baca adalah anak remaja yang akan atau malah sedang kuliah. Sebagian besar sih ini pengalaman Emak dulu saat pertama kuliah sekitar 15 tahunan yang lalu, wkwkwk udah lama ya. Buat yang sedang Menulis skripsi juga boleh baca kok.. mudah-mudahan Bermanfaat loh...

Mak, Mak.. nulis tips cepat lulus kuliah ini, emangnya emak dulu lulusnya cepat gitu? IP nya tinggi gitu? Hihihi netizen jangan julid gitu donk.. yuk emak ceritain dulu.. sini.. sini.. ngumpul yang rame..

Dulu semasih SMA emak suka banget dengerin radio. Para penyiar radio kesukaan itu rata-rata kuliah di Fisip USU, ngambil jurusan Ilmu Komunikasi. Oh ya, dulu itu kalo sudah lulus dari sana bergelar sarjana sosial. Belum sarjana komunikasi seperti sekarang ini. Nah... Karena dulu para penyiar kebanyakan anak komunikasi makanya emak pun memutuskan kuliah di komunikasi saja. Receh banget ya alasannya.. 🙈

Sehari keluar pengumuman kelulusan SPMB (Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru), Emak daftar ulang di kampus. Saat mau membayar uang kuliah untuk pertama kali, mama ngomong gini nih..

"Ini uang untuk mendaftar ulang Nak, tinggal ini uang mama.. itupun hasil menjual perhiasan terakhir" 

Eh kok kayak sinetron. Jadi, saat antrian pembayaran Emak nulis di kertas selembar..

Setahun ke depan, uang kuliah sudah dibayar mama. Tahun berikutnya membayar uang kuliah sendiri. Target kuliah 3.5 tahun. So..akhir pekan bisa kerja part time untuk menabung uang kuliah.

Emang berapa sih uang kuliah Mak? Hihi tahun 2005 itu di komunikasi USU masih 750 ribu setahun. Murah ya? Iya lah.. kalo dibandingkan sama kuliah sekarang. Lumayan juga loh per semester dulu emak bayar 375ribu. Eh ini masih lebih mahal uang kuliah emak dibanding bayar domain ya 😂.

Bye the way, jadinya emak lulus berapa tahun? Wkwkwk.. target lulus 3.5 tahun. Namun molor 2 bulan menjadi 3 tahun 8 bulan. Masih oke lah ya.. hihi.

Ok.. berbekal harus membiayai kuliah sendiri, maka target lulus kuliah harus dijalani. Apa aja tipsnya? Check it out!

Tips Cepat Lulus Kuliah

1. Tulis Target Kuliah 

Target kuliah kita ditulis dan ditempel di tempat yang bisa selalu kita lihat. Entah di dinding kamar, entah di organizer. Dulu emak itu selalu punya agenda tahunan. Maklum tipe golongan darah A banget. Semua harus sesuai jadwal. Agak perfeksionis. Jadi target kuliah emang ditulis di buku agenda yang selalu ada di tas. Ini tuh semacam reminder bila kita keasyikan main. 

2. Pilih Kawan Se-Visi

Ini tuh bukan pilah pilih kawan karena materi ya Mak.. insyaAllah pilih kawan se-visi gak berdosa kok.. hihi. Untuk benar-benar dapat memilih teman mungkin kita butuh satu semester pertama kuliah. Dulu emak berkawan sama siapa aja. Pulang kuliah masih nge-mall. Nonton dan seabrek kegiatan anak muda lainnya. Tapi jangan lupa. Target cepat lulus kan prioritas. Makanya begitu hasil ujian semester pertama dibagi, emak udah tau tuh mana kawan se-visi mana yang cuma kuliah mengikuti arus. 

3. Evaluasi di Tiap Semester

Evaluasi ini penting. Bisa dilihat dari hasil semester kita. Based on IP. Kalo IP nya bagus berarti kita masih on track. Tapi kalo sampe turun dari semester lalu berarti di semester itu kebanyakan main. Kalo udah gitu, butuh tips selanjutnya. Cek terus ke bawah..

4. Cari Motivasi

Bila ternyata hasil evaluasi menyatakan kita kurang motivasi, boleh cari cara lain seperti cari kegiatan yang mendukung semangat dan mengingatkan kita akan target kuliah. 

Dulu, saya melecut diri agar cepat lulus dengan mengambil kerja part time. Setiap akhir pekan terkadang ikut promo di supermarket besar di mall-mall yang ada di Medan. Eh dulu itu belum ada influencer ya.. kalo anak zaman now, bisa sambil jadi influencer lumayan juga loh bisa nambah uang kuliah. 

Kadang di akhir pekan ketemu kawan kuliah, tengsin gak sih? Gak lah.. ini tuh kerja. Gak minta sama ortu. Ada sedikit kepuasan ketika punya uang sendiri. 

5. Cari Kegiatan Pendukung

Dulu, kegiatan pendukung emak adalah ikut organisasi radio kampus. Selain suka dunia radio, ikut organisasi kampus juga memudahkan kita meraih beasiswa prestasi. Hihihi.

Jelang akhir kuliah butuh banyak biaya Mak.  Uang PKL, beli buku penunjang skripsi, ketikan, cetakan dan lain sebagainya. Gak mau nodong orangtua, beasiswa adalah salah satu jalan keluar. 

Emak sebenarnya suka sekali ikut organisasi. Tapi jangan sampai organisasi malah membuat waktu kita habis untuk fokus di situ. Dulu saat SMA udah puas pulang malam masih pake seragam demi aktualisasi. Begitu masuk kuliah, udah gak maruk lagi totalitas dan loyalitas untuk organisasi. 

6. Doa Orangtua

Bagi Emak, doa orangtua adalah sumber kekuatan. Jadi sering-sering minta didoain sama orangtua especially ibu kamu ya. Contoh yang emak rasa dulu banyak sekali. Cerita nih ya..

Dulu, sebelum kuliah membantu mama buka warung dulu. Pernah mama pulang jam setengah 8. Sementara kuliah pukul 8. Paling lambat seharusnya pergi kuliah pagi pukul 7 karena angkutan umum sering rebutan di pagi hari sama anak Belawan. Wkwk

Sambil cium tangan mama, dan berlari menuju simpang mencari angkutan, saya bilang "doain gak telat ya ma..".

Alhamdulillah ada aja bantuan, tiba-tiba ketemu teman yang bawa mobil lah.. atau dosen yang telat lah.. pokoknya gak pernah kecewa dengan doa orangtua.


Ok.. itulah beberapa tips yang bisa Emak bagi buat kalian yang pengen cepat lulus kuliah. Ingatlah orangtua memberikan kita pendidikan agar kita lebih maju darinya. Jangan sampai mengecewakan orangtua dengan menyia-nyiakan pengorbanannya membayar uang kuliah. 


Sekian tips dari Emak.. semoga bermanfaat dan sampai ketemu di artikel selanjutnya. 



Ladies, Ini Enaknya Punya Saudara Perempuan!


Selamat datang kembali Mak.. Semoga betah ya berlama-lama di blog aku. Hari ini aku mau ngomongin tentang saudara perempuan. Sesama cewek di satu rumah, apalagi umur gak beda jauh. Ahh rasanya luar biasa kan. Ada banyak suka duka menghiasi sisterhood mulai dari Subuh membuka mata hingga kita terlelap kembali.


Yang emak-emak mana suaranya? Punya kakak atau adik perempuan? Mh.. gimana? Akur gak? Akur banget, gak akur atau pasang surut kayak air laut? Hihi, aku sebagai emak yang punya 3 stok anak perempuan jadi teringat gimana masa kecil yang aku lalui dulu.

Masa kecilnya gak jauh beda sih sama anak sulungku dan adiknya. Ya kadang akur kadang berantem. Tapi memasuki usia remaja, keseruan punya sister semakin terasa. 

Serunya Punya Saudara Perempuan


1. Jadi Temen Sebaya
Meski masih kecil mungkin banyak berantemnya, nanti pas beranjak remaja langsung terasa kok enaknya punya teman sebaya. Kita bisa barengan ke bioskop, barengan punya koleksi, barengan hang out jalan dan sebagainya. 

Dulu saat remaja, aku dan kakakku sering patungan beli pizza buat cemilan tengah malam saat kita belajar bareng. Karena beda 3 tahun usia sekolah, pelajaran sekolah pun sering satu tema. 

2. Partner in Crime 
Coba deh ingat lagi saat remaja dulu, saat kita telat pulang ke rumah kita minta saudara kita untuk kompakan "menyembunyikan" kita. Atau inget deh saat kita "backstreet" dulu, kakak atau adik jadi tempat menyimpan rahasia kita.

Kadang saat belajar tengah malam dulu, kalo kita lagi bosen kita suka break sambil menjalankan aksi TTM alias Telpon Tengah Malam. TTM ini untuk isengin rumah teman kita. Tentu pake telepon rumah donk..biar gak terdeteksi saat kita kerjain. Hasilnya? Kita terhibur, akhir bulan kita disembur (tagihan telepon naik, hahaha).

3. Bisa Tukeran Barang 
Yeay.. kita bisa tukeran baju, sepatu, tas dan barang lainnya. Rasanya asik banget kan serasa punya baju atau barang dua kali lebih banyak. 

Dulu kita suka janjian beli sepatu atau baju bareng. Sengaja modelnya berbeda biar saling tukeran. Asyik kan..

4. Teman Curhat Asyik 
Saudara perempuan kita tau siapa aja besties kita. Tau siapa gebetan kita. Sampe tau gosip sekolahan kita. Karena sebelum tidur malem biasanya kita suka curhat bareng.

Kakak atau adik perempuan kita tentu menjadi tempat curhat terpercaya. Gak akan bocor kemana-mana dan setia mendengarkan semua cerita kita.

5. Punya Back Up
Saat kecil kakak atau adik mungkin jadi pelindung saat temen ada yang mengejek kita. Nah saat besar, saudara kita jadi back up saat kita butuh sandaran. Entah penyemangat entah uang. 

Serunya back up ini bahkan sampe udah punya anak pun kita suka saling back up, misalnya pas ada kerjaan trus anak-anak gak ada yang jaga. Jadi dititip deh ke kakak atau adik. 

Selain saling titip anak, kadang kita saling bantu soal apapun. Mulai dari konsultasi soal anak sampe usaha bareng.


Yang namanya kakak adik emang paling seru kalo punya hobi bareng. Namun ada tips agar hubungan kakak adik tetap asik.

Tips Hubungan Kakak Adik

1. Saling Mengalah
Mungkin saat kecil kita susah untuk mengalah sama saudara kita, namun semakin dewasa rasa bersaudara sering membuat kita sadar bahwa saling mengalah adalah jalan terbaik.

2. Saling Memberi
Gak melulu berupa barang mahal, bahkan berbagi masakan adalah sebuah keseruan hubungan kakak adik. 
Dulu saat kecil kita terbiasa saling berbagi jajan kan?

3. Saling Menjaga 
Saling menjaga dalam segala hal. Entah itu nama baik hingga menjaga perasaan. Meski kita sudah tau satu sama lain, namun tetap ada sesuatu yang tak bisa kita lewati, yakni privasi.

4. Saling Mendoakan
Ini yang paling penting. Saling mendoakan sesama saudara membuat hubungan semakin hangat meski kita tak saling tau lafal doa masing-masing. 

Dan doa yang baik untuk saudara akan selalu kembali pada yang mendoakan. 

Sekian tulisan kali ini. Semoga hubungan saudara kita semakin hangat ya..

Lurah PBD 1 Mengecewakan


Maafkan Mak.. Postingan kali ini berisi curhat info apabila Mak mau meminta tanda tangan lurah di PBD 1 Medan Timur. Sebelum kecewa seperti saya lebih baik diteliti dulu, tanda tangan yang kamu butuhkan itu termasuk kewajiban lurah atau bisa digantikan oleh pihak lain. Bingung? Tunggu saya jabarkan dulu di bawah ini biar gak pusing. Sebelumnya boleh main ke blognya Kak Steffi, ada Tulisan Kece tuh di sana.

Latar Belakang Masalah

Ini tuh bukan mau nulis makalah, namun saya jabarkan dulu kenapa saya harus minta tanda tangan lurah. Jadi di bulan Januari 2020, sudah 6 bulan yang lalu saya ke kantor lurah demi keperluan surat kuasa.

Surat kuasa adalah hal yang lumrah dengan diketahui oleh lurah dan meminta tanda tangan beliau. Apalagi buat kalian masyarakat missqueen awam  yang ingin membuat surat kuasa tanpa harus mengeluarkan duit membayar notaris. Gak semua masyarakat punya kemampuan membayar notaris kan?

Nah.. ternyata ini lah masalahnya. Sejak awal saya menyampaikan ke pihak kelurahan bahwa saya ingin membuat surat kuasa. Mereka menerimanya. Meski lurah sudah jarang datang ke kantor sejak suaminya terseret kasus tertangkapnya wali kota Medan Oktober tahun lalu. 

Pekan depannya saya menanyakan ke bagian pengurusan surat kuasa, apakah surat kuasa saya sudah bisa ditandatangani. Namun saya harus bersabar mengetik sendiri karena alasan bapak pengurus itu, komputer masih dipakai oleh staf lain. Sehingga pekerjaan beliau tak selesai juga.

Selesai saya mengetik draft surat kuasa yang beliau contohkan, kami pun menandatangani dengan melampirkan semua data yang diperlukan, termasuk tanda tangan bapak lingkungan. 

Tibalah saatnya saya menunggu tanda tangan Bu lurah. Dari bulan satu hingga bulan enam tak jua ditandatangani. Saya tanyakan pada staf yang bersangkutan. Beliau memberikan saya nomer telepon Bu lurah agar beliau mau menandatangani. 

Saya telpon dan juga chat via WhatsApp dengan bahasa sehalus mungkin, namun tak jua ada balasan. Tau kan rasanya diread tapi tak dibalas? Saya lebih suka Bu lurah langsung berkata saya tidak mau menandatangani. Silahkan cari notaris saja dibanding waktu saya terbuang percuma.

Karena tak jua ada jawaban akhirnya pekan depannya bapak staf kelurahan meminta saya yang datang langsung ke rumah beliau. Beliau mengaku Bu lurah sudah tak pernah masuk kantor lagi. Semua berkas yang wajib ditandatangani ia bawa ke rumah beliau. Kemudian dibawa kembali ke kantor. Namun surat kuasa milik saya sudah dua kali ditolaknya. Saya tanya alasannya, beliau bilang silahkan tanya langsung.

Akhirnya malam itu juga (FYI, mencari bapak staf itu memang malam hari. Siang lebih sering di lapangan) saya ke rumah Bu lurah. 
Mungkin adiknya yang membuka pintu. Saya sampaikan saya ada perlu dengan Bu lurah dari balik pagar. 


"Dari mana?"
"Saya warga PBD 1, mau minta tanda tangan ibu lurah "
"Urusan kantor di kantor aja lah kak"
"Lah Bu lurah gak pernah masuk jadi saya kapan ketemunya?"
"Kakak titip saja sama pak Muhsin (staf kelurahan) nanti dia yang bawa kemari"
"Pak Muhsin yang nyuruh saya kemari karena surat saya ini sudah dua kali dibawa namun gak ditandatangani"
"Ya udah kak titip ke saya saja.." 
"Saya minta tolong ya kak.."

Satu pekan kemudian saya kembali ke kantor lurah menjumpai pak Muhsin. Namun Pak Muhsin mengatakan beliau tidak mau tanda tangan karena takut nanti terbawa masalah di kemudian hari. Saya gak ngerti alasan receh apa ini. Apa Bu lurah tidak membaca, di akhir paragraf surat kuasa ada pernyataan bahwa pihak kelurahan tidak akan dilibatkan bila ternyata di kemudian hari terjadi masalah. Dan lagi, bukankan ini draft baku dari kelurahan sendiri?

Akhirnya saya meminta berkas saya. Saya berniat menjumpai beliau pagi sebelum Bu lurah pergi kemana-mana. 

Esok harinya saya pun berangkat ke rumah Bu lurah. Sengaja melewati kantor lurah di jam 8 pagi. Belum buka! Begitu sampai ke rumah Bu lurah, di depan rumah saya menjumpai seorang ibu (mungkin ibunya). 

Saya menyampaikan maksud saya menjumpainya. Namun si ibu mengatakan Bu lurah sudah berangkat. Saya katakan padanya "kantor saja belum buka Bu.." dengan canggung ia menjawab "hm.. iya.. dia gak ke kantor lurah, entah kemana dia..". 

Saya pun mengatakan pada ibu tersebut bahwa surat saya sudah lama sekali tidak ditandatangani beliau. Beliau mengaku memang Bu lurah sudah tidak pernah ke kantor. Hanya ke kantor camat saja. 

Okelah, karena tidak ada yang bisa diharapkan saya pun permisi. Saya beralih ke kantor camat mencari kejelasan jalan keluar dari masalah ini. 

Di kantor camat akhirnya bertemu dengan staf kantor camat yang menyarankan saya bercerita ke sekretaris camat (SekCam). 

Adik saya yang mengantar akhirnya ngobrol ke SekCam. SekCam pun membenarkan permasalahan serupa sudah banyak terjadi di kelurahan PBD satu Medan Timur. SekCam berjanji akan memanggil Bu lurah siang harinya. 

Kemudian di hari Senin lalu saya kembali ke kantor camat. SekCam mengatakan Bu lurah tidak mau menandatangani karena bukan kewajiban pokok dari tugasnya. Saya disarankan mencari notaris saja. 

Allahu Rabbi, seandainya dari awal dia gak bertele-tele dengan alasan seperti di atas, tentu saya tidak akan kehilangan banyak waktu dan tenaga. 

Saya menelpon adik dan menjelaskan duduk permasalahannya. Dengan melakukan inhale dan exhale agar reda emosi saya, saya pun mengirimkan pesan wa ke ibu lurah. 

DARI 'Aisyah radhiyallahu 'anha beliau berkata, Rasulullah shallallahu 'alayhi wa sallam bersabda:

"Ya Allah, barangsiapa yang mengurusi umatku lantas dia merepotkan (membuat susah) umatku, maka repotkannlah dia." (HR Muslim)

Surat Kuasa Sejak Januari
Surat Kuasa sejak Januari lalu 

Pelajaran yang Bisa Saya Ambil:


1. Bila suatu hari menemukan kasus serupa tentang pelayanan publik, sebaiknya cari jalan keluar lain. Jangan betah menunggu ketidakpastian.

2. Amanah apapun, yang ada di pundak saya sebisa mungkin tak akan saya lalaikan. Apalagi bila menyangkut kepentingan orang lain. 

3. Perlakuan apapun yang tidak mengenakkan adukan saja pada Rabb Maha Kuasa. Tak ada satu pun yang luput dari tanggungjawab.

4. Hati-hati dengan doa orang lain. Apalagi bila ternyata kita sudah menyusahkan orang tersebut.

5. Perlakuan yang tidak menyenangkan seperti ini semoga tidak pernah saya lakukan ke orang lain. Cukuplah hal ini menjadi reminder bagi saya.


Cukuplah sekian tulisan kekecewaan saya terhadap Lurah Pulo Brayan Darat Satu, Medan Timur. Semoga ASN lain yang diberikan amanah tidak mengecewakan masyarakat yang dipimpinnya. 


Rumah Tangga Tetap Adem


Selama pandemi begini semua sendi kehidupan kita berubah kan.. Gak hanya kelas menengah ke bawah, bahkan pengusaha kelas atas pun terkena dampaknya. Pengalaman buka tutup usaha pun menjadi pemandangan biasa. Ada loh ceritanya di blog Ibu dosen Cantik


Jadi pekan lalu saat sekilas nonton berita, ternyata pandemi ini bukan hanya berdampak pada segi ekonomi saja namun juga berdampak pada keharmonisan rumah tangga. Sehingga menjadi sebuah berita bahwa pandemi ini membuat angka perceraian meningkat yang disebabkan alasan ekonomi. Memang alasan klise.. Tapi benar adanya. Ekonomi bisa mempengaruhi keharmonisan rumah tangga. 

Meskipun begitu, bukan berarti pasangan yang hidup dengan ekonomi yang di bawah rata-rata selalu bertengkar. Sementara pasangan yang memiliki ekonomi yang mapan selalu adem ayem tentrem. Gak selalu. Tetapi memang, ekonomi adalah salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya perceraian. 

Alasan dibalik Perceraian



1. Perbedaan Prinsip

Perbedaan prinsip seperti perbedaan agama, nilai-nilai dalam rumah tangga, dan sebagainya.

2. Kekerasan

Kekerasan dalam rumah tangga bahkan bisa terjadi pada suami atau anak.

3. Perselingkuhan

Jelas menjadi alasan perceraian yang cukup sering.

4. Kecanduan

Kecanduan narkoba ataupun judi terkadang menjadi alasan.

5. Keuangan

Nah alasan ekonomi satu ini sungguh mendominasi semenjak pandemi. Memang uang tidak bisa membeli kebahagiaan namun banyak pasangan yang tak bahagia bila kekurangan uang. Kalo orang Indonesia bilang, uang tidak dibawa mati, namun tidak ada uang rasanya mau mati.. hihihi

6. Komunikasi

Komunikasi yang tidak efektif sering membuat perselisihan. Bila terjadi terus-menerus akhirnya berakhir dengan perceraian.

7. Seks 

Ketidakpuasan dalam berhubungan atau malah ternyata salah satu pasangan memiliki orientasi seks yang menyimpang menjadi alasannya.


Ketika pandemi, alasan ekonomi/keuangan semakin merebak. Namun bukan tidak ada pasangan yang selalu adem meski keuangan naik turun bak roller coaster. Sejatinya memang, pernikahan harus tetap harmonis di segala keadaan. Namanya juga manusia, kadang lupa sama janji yang sudah diikrarkan di depan Allah saat menikah.

Tips Rumah Tangga Tetap Adem Saat Pandemi


Sebenarnya tips ini berlaku sepanjang masa, hanya saja terdapat sedikit penambahan karena di masa ini semua masyarakat terkena imbasnya. Apa saja tipsnya? Ini dia...

1. Kencangkan Ikat Pinggang

Di saat sekarang ini bahkan perusahaan besar pun melakukan pengurangan karyawan untuk mengurangi pengeluaran. Jelas kita harus melakukan penghematan besar-besaran. Coba buat list kebutuhan yang paling primer. Hindari pembelian kebutuhan tersier apalagi keinginan memenuhi gaya hidup. Zaman now, bahkan pemilik mobil dan rumah besar berjualan di pinggir jalan agar tetap ada pemasukan. Gengsi bukanlah jawaban atas keadaan seperti ini.

2. Cari Sumber Keuangan Lain

Banyak orang yang dirumahkan bahkan diputuskan sepihak oleh perusahaan. Tak jarang tanpa komisi apapun. Jelas tabungan pun tak ada. Bila keadaan sudah seperti ini sebaiknya cepat cari sumber keuangan lain. Bisa dimulai dengan berjualan kecil ke sekitar. Bisa juga membuat hobi menjadi penghasilan tambahan. 

3. Tetap Berfikir Positif

Berfikir positif adalah kekuatan. Bayangkan saja mereka yang memiliki keadaan yang lebih parah daripada kita. Mungkin kita masih bisa hidup nyaman di rumah besar meskipun ada goncangan ekonomi. Namun banyak orang yang terpaksa keluar dari kontrakan karena tak sanggup membayar.

4. Usaha dan Tawakkal

Berusaha semaksimal mungkin dan kemudian tawakkal. Yakinlah bahwa Allah sebaik-baik pemberi rezeki. Ubah keyakinan kita yang selalu berpikir bahwa rezeki dihasilkan dari bekerja. Namun rezeki diawali dengan ikhtiar atau berusaha kemudian menyerahkan semua keputusan hanya pada Allah.

5. Hindari Opini Orang Ketiga

Untuk pasangan yang hidup bersama pihak ketiga seperti keluarga besar akan mengalami banyak masukan dari sekitar. Masukan positif mungkin sangat diperlukan. Namun tak jarang banyak sekali opini yang didapat dari orang ketiga seperti scene sinetron di saluran tivi ikan terbang. 

"Suami kamu pemalas. Jam segini masih tidur juga!" 
"Mas Bejo sedang sakit Bu.."
"Halah itu acting dia biar kamu yang cari kerja.." (salah satu scene sinetron di saluran tivi ikan terbang).

6. Saling Bersinergi 

Suami istri adalah rekan yang selalu bersinergi di semua sendi kehidupan. Seandainya suami mengalami penurunan pemasukan, istri bisa membantu mencari penghasilan tambahan. Tidak bisa berpikir "ah itu kan kewajiban suami.." saatnya saling bahu membahu.

7. Senantiasa Berdoa

Setelah semua langkah di atas diikuti. Jangan pernah putus berdoa karena doa adalah senjata yang kita punya. Berdoalah di Waktu Mustajab. insyaAllah doa akan selalu dijawab.

Demikianlah 7 tips agar rumah tangga tetap adem di masa pandemi. Tips ini juga bisa diaplikasikan sepanjang masa yang berkaitan dengan keuangan/ekonomi yang sedang goyah. Semoga pandemi cepat berakhir. Aamiin.

Saffron Kualitas Terbaik Dunia


Sesuai janji akhirnya Mak akan review Saffron Anakuma yang sudah satu pekan dikonsumsi. Sebelumnya Mak mau menyapa dulu, apa kabar di penghujung Syawal? Apakah masih banyak kue yang nangkring di meja, hehe. Jadi teringat ni sama Kue Putri Salju nya Kak Ica yang praktis tanpa mixer dan oven. Wah ngiler..

Ok, back to topic. Udah pada kenalan belum sama Saffron? Kalo belum tau sini Mak ceritain..

Apa Itu Saffron?


Saffron sebenarnya lebih dikenal sebagai rempah yang berbentuk benang halus yang berasal dari bunga Crocus Sativus. Meski sering dikenal sebagai rempah masakan, namun karena manfaatnya diketahui sangat banyak, kemudian dikonsumsi untuk mendapat banyak manfaat dari segi kesehatan. 

Dikenal sebagai rempah yang mahal dikarenakan teknik memanen Saffron masih sangat manual, dan biasanya bunga Crocus Sativus tumbuh di daerah timur tengah. 

Manfaat Saffron

Meskipun berbentuk benang tipis, namun manfaatnya besar sekali. Diantaranya:


1. Meningkatkan Daya Tahan Tubuh
2. Menangkal Radikal Bebas
3. Mencegah Kanker
4. Baik Untuk Penderita Diabetes
5. Mencegah Gangguan Fungsi Otak
6. Mengurangi Nafsu Makan
7. Meningkatkan Mood dan Mencegah Depresi
8. Mengurangi Gejala PMS
9. Mengurangi Resiko Penyakit Jantung
10. Mengatasi Gangguan Penglihatan

Banyak banget kan manfaat dari Saffron. Maka setelah satu pekan sudah saya konsumsi, berikut review yang bisa saya berikan:

Review Anakuma Saffron


Saffron yang saya konsumsi adalah produk Anakuma Saffron yang merupakan repackaged dari Saffron Asli Afganistan. Karena Saffron tumbuh di daerah timur tengah, maka sebenarnya banyak negara penghasil Saffron. Namun yang terbaik kualitasnya berasal dari Afganistan.

Diwartakan dari Khamaa Press, "Saffron Afganistan dari segi kualitas dinobatkan sebagai yang terbaik di dunia oleh Institut Kualitas dan Rasa Internasional (International Taste and Quality Institute) di Brussel".

Lalu apa saja manfaat Anakuma Saffron yang diklaim?

1. Mengobati gangguan sistem pencernaan, seperti sembelit dan radang usus.
2. Melancarkan haid yang tidak teratur & meredakan nyeri pada saat menstruasi.
3. Meningkatkan kesuburan bagi pria & wanita.
4. Membantu mengatasi hipertensi.
5. Mengatasi susah tidur.
6. Mood booster, mengatasi depresi.
7. Mempercepat pengeringan luka ataupun borok.
8. Kaya antioksidan, menguatkan sistem imun tubuh.
9. Membantu dalam proses pengobatan pasien stroke 
10. Mengatasi anemia atau kurang darah.
11. Mengobati jerawat, melembabkan dan mencerahkan kulit.
12. Meringankan batuk & membantu mengeluarkan dahak.
13. Melancarkan peredaran darah.
14. Bersifat anti kanker, dapat mencegah pertumbuhan sel kanker dalam tubuh.

Saran Penyajian:

1. Seduh 3-5 helai Anakuma Saffron ke dalam air dingin atau hangat sebanyak 300-500 ml, tunggu sekitar 30-60 menit sampai berubah warna menjadi kuning keemasan, minum seperti biasa.

2. Hindari penggunaan air panas karena dapat merusak kandungan Anakuma Saffron.

3. Pemakaian sehari maksimal 10 helai Saffron, untuk menghindari over happy.


Manfaat yang Saya Rasa


Untuk sebagian orang, mungkin rasa Saffron agak aneh karena sedikit pahit. Namun tidak bagi saya. Mungkin karena sudah terbiasa minum jamu yang aromanya lebih kuat, rasa Saffron tidak menjadi masalah.

Pada awal pemakaian, saya sering merasa malam menjadi lebih panjang. Ketika bangun dengan badan yang sudah enakan saya pikir subuh sudah menjelang, namun ternyata masih dini hari. Saya suka karena manfaat deep sleep nya dapet banget.

Manfaat "enak tidur" juga didapat adik saya. Kebetulan setiap malam saya membuatkan dia segelas Saffron agar saya tau apa manfaat yang ia rasa. 

Qadarullah, 5 hari yang lalu saat memasak kaki saya terkena minyak panas. Anak-anak sempat mengira luka bakar akibat kena knalpot. Namun Alhamdulillah sekarang ini lukanya tidak tebal seperti pada umumnya tersiram minyak panas. Sedikit demi sedikit terkelupas sendiri dan tidak meninggalkan perbedaan warna kulit. 

Manfaat yang terasa di badan ketika bangun pagi. Biasanya saya tidur dengan badan remuk (kecapekan, hehehe) karena kegiatan di rumah dengan anak 5 lumayan menguras tenaga. Bangun pagi biasanya dimulai dengan rasa letih yang masih tertinggal plus telapak kaki terasa sakit ketika dijejakkan. Alhamdulillah sekarang bangun pagi lebih bertenaga. Rasa sakit di telapak kaki juga berkurang.

Btw, mau tau tentang Anakuma Saffron? 

Boleh klik link di atas untuk kepoin IG nya Anakuma Saffron. Dengar-dengar Anakuma Saffron punya banyak jenis Saffron dengan harga yang terjangkau. Yang saya konsumsi satu gram 189k. Sementara setengah gram dengan harga 100k saja. 

Satu gram itu banyak loh.. cukup untuk persediaan kita minum lebih dari sebulan. Dan tidak ada efek apapun karena Saffron tidak mengandung bahan kimia buatan. Sangat cocok kita konsumsi di tengah pandemi yang merebak sekarang untuk meningkatkan imunitas tubuh kita dan keluarga. Aman dikonsumsi ibu hamil dan juga anak. 

Nah itulah review yang saya rasakan selama satu pekan mengkonsumsi Anakuma Saffron. 
Semoga bermanfaat. 

Yang Harus Kamu Tahu tentang Medan


Hai Mak.. apa yang terlintas di pikiran ketika mendengar kata Medan? Bika Ambon? Bolu Gulung Meranti? Atau malah Nagabonar? Kalau besar di Medan atau sekitaran Sumatera mungkin Mak gak akan salah membayangkan Medan seperti apa. Persis kayak Mak Devi yang udah punya pengalaman dengan penyakit demam berdarah.


Kalo di tipi-tipi mungkin Mak membayangkan anak Medan itu ya imagenya keras, ngomongnya kasar, trus kalo disenggol langsung bacok, hehehe. Iya sih sebagian. Tapi sebenarnya banyak salah kaprah yang sering ditayangkan di tipi tentang anak Medan. Nah tulisan kali ini mengajak Mak untuk tau lebih jauh tentang Medan. Ini dia....


1. Horas VS Ahoii

Kalo di tipi, mungkin sering terdengar "horas Medan!" Taukah Mak? Salam anak Medan sebenarnya adalah Ahoii..  Sementara Horas adalah salam orang-orang yang berasal dari Tapanuli. Kenapa bisa jadi horas? Bisa jadi karena banyak orang yang berasal dari Tapanuli bila merantau ke Jawa lebih suka menyebut dirinya dari Medan. Otomatis orang gak akan bertanya "Medan di mana nya?" Namun bila mengatakan dari Tapanuli akan lebih banyak pertanyaan karena orang-orang lebih familiar dengan Medan dibanding daerah asalnya. 

2. Suku Asli Medan

Suku asli kota Medan adalah Melayu Deli. Tau kan, istana Maimun Medan sebagai ikon kota Medan? Itu adalah istana kerajaan Deli. Hingga sekarang turunan Raja Melayu Deli masih ada dan bergelar Sultan. 

3. Gak Semua anak Medan Keras

Label yang selalu ditayangkan di tipi tentang anak Medan adalah anak Medan yang urakan. Ngomongnya mirip suku Batak. Tapi sebenarnya di Medan sudah banyak suku yang saling berinteraksi. Melayu, Jawa, Padang, Batak, Karo, Mandailing, Aceh, Tionghoa serta Tamil (India).

4. Bahasa Medan

Nah, dari suku yang saling berinteraksi tersebut akhirnya ada bahasa Medan yang khas dan cukup membingungkan orang luar saat berada di Medan. Misalnya..

"Naik apa kemari?" tanya Bejo.
"Naik kereta.." jawab anak Medan.
Kereta is Sepeda Motor.
Sementara Motor adalah Mobil.
Dan Kereta yang anak Jawa tau di Medan harus lengkap penyebutannya menjadi Kereta Api.

"Jangan main di Pasar!" Ucap Mak Uteh pada anaknya.
Pasar is Jalan Raya (Jalan Besar).
Sementara Pasar untuk berbelanja disebut Pajak.
Pajak? Ya tetap pajak.. hahaha.

Sering muncul Meme juga sih, misalnya...

"Di Medan gak ada libur.. yang ada Pere" (pengucapan e pertama e lemah, sementara e yang kedua e keras).
Pere is Libur.

"Di Medan gak ada nilai, yang ada ponten" (e keras).
Ponten is Nilai.

"Di Medan gak ada Staples, yang ada hekter" (e pertama e keras, yang kedua e lemah).
Hekter is Staples.

"Di Medan gak ada petakilan, yang ada lasak"
Lasak is petakilan (gak bisa diem).

"Di Medan gak ada daun bawang yang ada daun pre..." 
Daun pre is seledri. 

Dan masih banyak lagi lainnya. Makanya kalo ragu dengan apa yang diucapkan anak Medan ketika traveling kesini, minta penjelasan berulang. 

5. Catatan untuk Para Traveler

Ada beberapa catatan yang harus dimengerti oleh para traveler. Khususnya travelers muslim yang mau kulineran di Medan. Medan memang surga kuliner. Rasa makanan banyak yang ngangenin. Makanya kadang para perantau suka kangen pulang kampung karena terbayang mantan- lontong Medan atau soto Medan.


Berbeda dengan kulineran di negeri Malaysia, kita bisa menikmati makan di restoran China karena ada logo halal nya. Namun tidak di Medan. Para traveler muslim diharap tidak menikmati makanan di kedai atau restoran China di sini. Meskipun kadang kalau liat tayangan di tipi atau yutuber yang sedang menikmati mie pangsit China atau kwetiau beras China. 


Sama halnya kalau menjumpai rumah makan Batak. Karena biasanya mereka menyajikan makanan non halal. Kalau ingin menikmati makanan khas Batak seperti arsik ikan mas, mungkin bisa memasuki rumah makan Mandailing. Mandailing masih satu klan dengan Batak meskipun ada juga yang tidak mau disamakan dengan Batak. Namun postingan kali ini tidak ingin membahas tentang suku Batak yang banyak klannya. 


Begitu juga bila ingin pesan makanan dari aplikasi makanan online. Sebaiknya pilih makanan yang aman saja. Kadang banyak traveler gak tau bahwa mie pangsit yang mereka pesan ternyata mie pangsit China yang bahan dagingnya dari babi. 

Jangan ragu untuk bertanya terlebih dahulu tentang halal atau tidaknya restoran atau makanan yang kita pesan. Tapi jangan khawatir, meskipun begitu makanan di Medan lebih banyak yang halal kok..


Itulah 5 poin yang harus kamu tau tentang Medan. Di lain tulisan akan saya bahas ya tentang Medan lainnya. Semoga kalo ada langkah ke Medan bisa meet up ya Mak..

Nah kalo kamu, apa image Medan yang kamu tau?

PDAM Tirtanadi Perlu Membenahi Diri


Apa kabar Mak? Semoga sehat selalu di tengah masa new normal yang sudah dijalani. Kali ini mau bahas perairan daerah ni. Ngomong-ngomong soal air, air ini adalah kebutuhan yang paling penting dalam hidup ini. Sebagai emak-emak rumah tangga kita akan emosi kalo suplai air terhenti ke rumah kita. Kalo emak yang emosi bisa repot nih.. oh ya..kalo mau baca Cara Mengendalikan Emosi Pada Anak boleh baca blognya Kak Mutia ya. 


By the way, udah tau PDAM Tirtanadi? PDAM Tirtanadi adalah Perusahaan Daerah Air Minum yang melayani kota Medan dan Sekitarnya. Dirujuk dari situs pdamtirtanadi dot co dot id, berikut adalah visi misi mereka.

VISI PDAM Tirtanadi mampu melayani kebutuhan air minum bagi seluruh penduduk Kota Medan pada Tahun 2020. MISI Mengelola pelayanan air minum yang memenuhi persyaratan kesehatan kepada masyarakat secara merata, tertib dan teratur. Mengelola perusahaan dengan Good Corporate Governance. Meningkatkan kualitas lingkungan dengan memberikan pelayanan pengumpulan dan penyaluran air limbah melalui sistem perpipaan. Meningkatkan pendapatan daerah.

Dilihat dari visi misinya secara umum mereka ingin meningkatkan pelayanan. Saya mendukung visi misi mereka karena tulisan ini memang dibuat agar mereka mendapat masukan dari pelanggan yang merasakan pelayanan mereka selama ini.

Beberapa Komplain yang Pernah Saya Lakukan:

 Tentang Tagihan Air
Mama kami tinggal seorang diri. Apalagi sejak ayah kami tiada. Karena itu tak lama kemudian adik kami beserta istrinya akhirnya tinggal serumah dengan mama. Sebelum adik kami pindah, tagihan air rumah mama sampai lebih dari seratus ribu. Rasanya gak mungkin. Mama gak masak. Sementara seharian lebih banyak menghabiskan waktu menjaga warung. Maka saya diminta mama untuk komplain ke kantor pembayaran air terdekat dari rumah kami. Yakni Cabang Tuasan.

Setelah melakukan complain langsung saya cecar dengan pertanyaan tertutup "sebenarnya kalian tidak punya petugas pencatat meteran kan?" (Untuk daerah rumah mama yakni lingkungan 3 Pulo Brayan Darat 1 Medan Timur).

Lalu petugas menjawab "petugas pencatat yang lama sudah dipecat Bu.. jadi sekarang masih menunggu keputusan dari pusat tentang petugas baru. Mungkin bisa tahun mendatang baru ada.." katanya. Dengan kata lain, bila kita menemukan angka tidak cocok (terlalu jauh) antara meteran dengan tagihan maka kita yang harus memberi informasi ke kantor pembayaran. Sehingga bulan depannya tagihan air kita akan disesuaikan.  

Do you know, ini sungguh merepotkan.  Saat itu mungkin tahun 2016. Hingga saya menulis ini, saya sudah pernah mengajukan complain hingga 3 kali soal tagihan , lalu kita harus melapor ke kantor, memfoto meteran air sebagai bukti, dll. 

Apakah cuma daerah rumah mama kami saja? Nggak donk.. dari antrian yang mau mengajukan complain, banyak juga daerah yang tidak memiliki petugas pencatat. Yang paling sial menurut saya seperti ibu yang duduk di sebelah saya. Beliau bercerita bahwa ujug-ujug petugas memberi tahu bahwa ia terhutang tagihan hingga 2 juta rupiah. Itu dikarenakan angka di meteran terlalu tinggi sementara angka di tagihan masih rendah. Akhirnya ia harus membayar mahal (tagihan air+cicilan hutang) berbulan lamanya. Sehingga saat saya bertemu dengan ibu itu, ibu tersebut mau komplain karena tagihannya terlalu murah. Ia takut di masa mendatang ia punya hutang kembali. Nah loh.. repot banget bukan? Mahal salah, murah juga salah. Ini karena apa? Tidak ada petugas pencatat. 

Tentang Meteran Air yang Pecah 

Kami baru saja pindah ke sebelah rumah mama. Sebelumnya rumah yang kami tempati ini disewa oleh orang lain. Kemudian karena kami mau menempati rumah tersebut akhirnya rumah itu dikosongkan sejak sebulan lalu. Dari orang yang memegang rumah tersebut, diketahui bahwa tagihan mereka setiap bulannya selalu lebih dari seratus ribu. Dipakai atau tidak, bahkan setiap hari air yang keluar selalu kecil. Saya bertanya ke ibu yang memiliki rumah itu sebelumnya, kenapa tidak complain? Ia hanya enggan karena malas ke sana.

Akhirnya saya didelegasikan mama untuk complain kembali. Ini kali keempat. Meski berbeda nomer meteran. Ketika saya menyebutkan nomer meter, petugas langsung berkata "meteran air ibu sudah pecah ya?" Saya mengiyakan. Nah beliau sudah punya data sejak lama kenapa tidak memberi tahu pemilik rumah sebelum kami? Duh saya semakin senewen. Lalu diinformasikan bahwa tagihan air kami akan selalu mahal meski tidak terpakai karena mereka selalu menerapkan rata-rata pemakaian sejak bertahun lalu. Sungguh ambyar bukan?

Ok saya minta jalan keluar. Satu-satunya hanya ganti meteran. Dan saya akan dikenakan biaya 558.000 rupiah. Saya pulang dulu donk minta persetujuan mama. 

Sembari di jalan pulang saya melakukan complain melalui website PDAM Tirtanadi dan juga aplikasi mytirtanadi. Hasilnya? Tidak ada sama sekali. Setelah seminggu tidak ada kabar dari aplikasi mytirtanadi akhirnya saya menempuh cara lain.

Ok, saya menelpon ke customer service Tirtanadi. Ternyata pelayanan Tirtanadi berbeda dengan PLN (karena tidak bisa langsung melalui telepon). Saya harus ke kantor pelayanan terdekat (Tuasan) untuk melakukan ajuan pergantian meteran. Ah kenapa sih tidak ada layanan satu pintu?

Mau tidak mau saya datang ke sana di hari Senin tanggal  8 Juni. Saya melakukan pembayaran untuk pengajuan pergantian meteran pecah. Biayanya benar 558.000; sementara bila kita mengalami kehilangan meteran karena dicuri lebih besar lagi biayanya, yakni 650.000;

Saya tanya sebelum pulang "kapan pengerjaan pergantian meteran akan dilakukan?" Jawabnya "tunggu bagian CV yang mengerjakan Bu.. nanti ibu ditelpon". Sebenarnya jawaban ini tidak memuaskan saya. Satu jam setelah pembayaran, masuk SMS notifikasi bahwa pengaduan saya sudah masuk dan akan diproses secepatnya. 
SMS notifikasi PDAM Tirtanadi

Namun hingga Blogpost ini saya terbitkan per 13 Juni, belum ada petugas yang menghubungi saya untuk memasang pergantian meteran. Bila saya bandingkan dengan PLN (meskipun sering bermasalah dengan listrik, namun pelayanan PLN semakin baik karena lebih cepat melayani) sungguh jauh berbeda. Saya pernah membantu tetangga yang diharuskan mengganti meteran listrik. Ketika ditelpon ke customer service PLN (pengaduan 123) lalu membayar di minimarket terdekat tak berapa lama keesokan harinya petugas sudah hadir untuk mengganti. Dan diingatkan untuk tidak memberi uang apapun ke petugas. Untuk yang satu ini saya apresiasi PLN. 



Akhir kata, saya akan memberi Saran Dan Kritik agar PDAM Tirtanadi dapat melakukan perbaikan sejalan dengan visi misinya. 

Saran dan Kritik

1. Saya harap PDAM Tirtanadi melakukan pengecekan personil yang bertugas di lapangan. Jangan sampai ada daerah pelayanan Tirtanadi yang absen dari petugas pencatat meter. Petugas pencatat meter adalah pelayanan terpenting yang dimiliki. Lengkapi dengan bukti foto seperti yang dilakukan oleh PLN. 

2. Perbaiki situs Tirtanadi dan juga aplikasi mytirtanadi. Setiap laporan masyarakat yang masuk ke situs dan juga aplikasi seharusnya direspon dengan cepat.

3. Sebaiknya customer service melalui telepon dilakukan satu pintu. Artinya, masyarakat dapat mengajukan complain dan juga pengajuan pasang baru/pergantian meteran melalui telepon. Bukankah ini mendukung kantor pelayanan agar tidak crowded di tengah pandemi? Memudahkan masyarakat akan pelayanan akan berdampak pada kemajuan perusahaan daerah. 

4. Lakukan pemeriksaan berkala pada aliran air yang langsung terhubung ke masyarakat. Saya pernah tinggal di jalan Karya Medan Barat. Air di siang hari sama sekali tidak keluar meskipun sudah memasang mesin penyedot air. Kapan air hidup? Jam 12 malam hingga jam 6 pagi dengan catatan dibantu mesin penyedot air.

5. Beri informasi ke masyarakat bila sedang ada pencucian. Kadang secara tiba-tiba air keruh keluar dari keran air. Duh sungguh tidak mengenakkan. Karena kita harus membuang air satu bak karena air tiba-tiba keruh.


Demikian saran dan kritik yang saya sampaikan. Semoga tulisan ini bisa sampai kepada bapak direktur PDAM Tirtanadi. Demi kebaikan kita bersama. Saya harap teman-teman juga mau membantu meneruskan tulisan ini dengan share tulisan ini ke semua platform media sosial. 

Disclaimer: Tulisan ini saya buat untuk mewujudkan visi dan misi yang ingin dicapai oleh PDAM Tirtanadi sesuai dengan visi misi yang mereka tulis di website PDAM Tirtanadi. 

Total Pageviews