Tentang TB Paru Pada Anak




Masih ingat cerita Alzam yang masuk IGD karena kejang tanpa demam saat akhir Maret 2019?

Kalo belum boleh baca Anak Kejang Tanpa Demam.

Rawat inap termasuk masuk IGD dan ICU yang terjadi akhir Maret lalu menyisakan PR buat saya dari dokter anak yang menangani Alzam. Saya harus membawa  Alzam untuk cek EEG (Elektroensefalograf) untuk mengetahui kemungkinan Alzam menderita Epilepsy. 

Secara EEG bukan test yang murah, akhirnya kami mengajukan BPJS buat Alzam,  karena sakit itu MAHAL. (Inap kejadian lalu 2 hari 1 malam menghabiskan 4 juta).

Setelah kartu BPJS di tangan, dimulailah pengembaraan panjang akan akses ke layanan kesehatan.

Dimulai dari ke faskes tingkat 1 yakni di puskesmas GD 1. Alhamdulillah saat datang ke sana, saya melihat aroma puskesmas ini telah berubah menuju lebih baik. 

Singkat cerita, kami diberi rujukan untuk ketemu dokter di RS Bunda Thamrin. Pergi lah ke sana di Sabtu siang. Ternyata baru saya pahami,  setiap rumah sakit beda peraturan dan kebijakan tentang layanan BPJS. Buat masyarakat Medan pemakai BPJS di RS Bunda Thamrin, ada namanya jam daftar layanan yang terletak di dekat parkiran motor. Setiap Senin-Jumat dilayani daftar mulai pukul 8 pagi hingga jam 3 sore. Sementara Sabtu hanya sampai pukul 1 Siang. 
Jadi fix ya, saya jauh dari domisili Bandar Setia ke Bunda Thamrin yang hampir 1,5 jam perjalanan akhirnya harus kembali di Senin. 

Biar gak sia-sia, saya mengecek nama dokter anak yang terdaftar di situ, Wah ada dr. Fachri. 
Jadi sebelum kami pindah rumah, dulunya suka ketemu dr. Fachri untuk konsultasi dan membawa anak berobat. Beliau punya RS di sekitaran Jalan Mustafa, sayangnya sekarang hanya sempat buka malam saja. Di sana, rekam medis anak-anak saya semua lengkap. Saya pastikan dulu jadwal beliau di Senin mendatang. Ok saya set.

Qadarullah,  Senin ketika saya mendaftar di RS. Bunda Thamrin,  pegawai BPJS menginformasikan bahwa beliau digantikan oleh dr. Eka. Sempat kecewa,  namun ternyata ini skenario Allah yang saya syukuri. Akan saya ketahui setelah saya jalani.

Ketemu dengan dr. Eka ternyata pembawaannya hampir mirip dengan dr. Fachri.  Saya membawa semua rekam medis Alzam dari rumah sakit yang lalu menangani kasus kejang yang lalu.

Setelah beliau teliti, beliau memberi rujukan saya ke RS Hermina. Karena di sana, ada dr. Johannes atau biasa dipanggil "Dokter Jo" yang merupakan dokter specialist syaraf anak. Saran dr. Eka setelah cek EEG,  saya diminta untuk membawa Alzam test Manthoux untuk cek TB Paru. Saya shock donk.. karena di RS sebelumnya,  hasil foto thorax meskipun dinyatakan suspen TB Paru,  namun dokter anak menghiraukan putusan tersebut karena Alzam tidak tampak batuk. Semakin banyak PR yang berseliweran di kepala saya.

Fix, saya ke hermina hari Kamis setelah bertanya jadwal dokter Jo. Suster bilang pagi, makanya kami sudah mendaftar pagi hari. Ternyata dokter Jo jadwalnya di jam 4sore. Terpaksa pulang kembali karena jeda waktu yang cukup lama.

Singkatnya sore itu Alzam diberi saran EEG, namun kami datang kembali di Kamis depannya karena sore itu sudah ramai antrian EEG. Saya pun harus memikirkan anak yang lain yang saya tinggal di rumah. Jadi, settingannya,  Kamis depan saya datang jam 1 siang untuk daftar dan langsung cek EEG, kemudian jam 4 nya, ketemu dokter Jo untuk mendengar hasil dibacakan.

Fix,Kamis depan rencana dilakukan. Alzam masuk ruangan sendiri saja (saya selalu membuat mereka mandiri). Saat cek EEG tersebut, ternyata tanpa diminta tidur, Alzam sudah tertidur lebih dulu.  Hampir 1 jam belum keluar, ternyata suster membiarkan ia tidur karena terlihat lelap sekali. Hihi.


Sore saat bertemu dokter Jo hasil EEG menunjukkan negatif epilepsy. Kemungkinan karena rentang waktu yang cukup lama dari 30 Maret ke Desember. Maka dokter hanya meminta saya observasi saja. Bahasa dokter yang membuat saya shock adalah Alzam hypofungsi otak, yang artinya aktivitas otaknya lambat (rendah). Namun dokter Jo hanya memberi saran untuk pemberian stimulasi mainan edukatif untuk merangsang aktivitas otaknya. 

Btw, datang ke dokter specialist syaraf anak memberi tamparan keras buat saya. Saya yang terlalu banyak mengeluh karena Alzam terlalu aktif, suka jail, dan lainnya akhirnya harus bersyukur karena banyaknya orangtua pasien yang ingin anaknya cerewet dan aktif seperti Alzam.Banyak pasien anak yang kondisi nya membuat hati saya teriris. Kebanyakan mereka adalah ABK Anak Berkebutuhan Khusus.
Ya Allah indah sekali cara menegur saya.

Singkatnya,  saya dikembalikan lagi ke dokter Eka. Nah, saya pikir saya harus kembali lagi ke RS Bunda Thamrin, padahal saya sudah suka di RS Hermina karena tidak terlalu hectic. Pendaftaran untuk rujukan BPJS pun bisa dilakukan di kapan saja kita mau.

Nah, ternyata hikmah yang saya dapat adalah saat suster berkata "Bu, jadwal dokter Eka hari Sabtu jam 6 sore ya.."

Ternyata dokter Eka ada juga di RS Hermina. Langsung teringat pada keluhan saya di RS Bunda Thamrin. Saya langsung teringat pada potongan Al Baqarah 216.


".....Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui"


Itulah, hikmah yang baru saya ketahui setelah saya jalani. Mulai saat itu, saya mencoba menikmati alur cerita dan sejuta kerempongan membawa anak berobat ke rumah sakit.

"Sabtu ini bisa sus? tanya saya.
"BPJS tidak boleh berganti dokter dalam  1 pekan bu, Sabtu depan ya.."


Ok, bersabar hingga Sabtu depan. Ketemu kembali dengan dokter Eka. Kembali ia memeriksa Alzam dan tonjolan di lehernya.

"Bu, Alzam amandel nya membesar ya.. Dan saya sudah bisa nih kasih obat buat TB Paru"

Lah loh lah loh..
"Dok, saya bawa dulu ya test Manthoux" saya denial donk.

"Boleh, nanti Sabtu depan ketemu lagi ya.."

Senin 23 Desember saya bawa test di Puskesmas rujukan. Kali ini suster melakukan kesalahan karena mengirim kami ke puskesmas helvetia.  Mereka gak punya test manthoux.  Inisiatif saya sendiri, setelah lama mengantri,  saya pun membawa Alzam ke RS Paru (BPPPP) alias BP4 daripada saya harus ke puskesmas lain yang dirujuk oleh puskesmas helvetia. Jauh banget soalnya.

Jawaban saya dapatkan ketika ke sana,
"Gak bisa bu, test manthoux kan bacanya keesokan harinya. Selasa kan sudah cuti bersama."

"Jumat?"
"Sabtu kan libur kembali"
"Senin?"
"Selasa cuti kembali"

Aaaah pengen gigit sendal karena memang banyak sekali harpitnas (hari kejepit nasional) di akhir Desember. 

Sabtu ketemu dokter Eka dengan berangkot ria (kali ini tak mengeluh karena tidak diantar) dan legowo harus minum obat TB Paru, setelah saya memastikan banyak hal.

1. Saya memastikan anak saya tidak salah didiagnosa. 
2. Saya pastikan obat TB Paru tidak memiliki efek samping pada anak saya.
3. Saya minta alasan dan paparan dokter kenapa anak saya dinyatakan TB Paru

Lalu dokter menjelaskan,

TB Paru Pada Anak terjadi karena anak menghirup bakteri atau kuman Mycobacterium Tuberculosis. 

Setiap orang punya bakat kena TB Paru karena bakteri ini ada di udara bebas, hanya saja tergantung dari daya tahan tubuh personal. 


Beda TB Paru anak dengan dewasa yang harus saya tau adalah..


*Pada tahap paparan, si anak bisa saja tidak batuk lama dan berulang. Namun garis besarnya adalah Perkembangan Anak terhambat. Maka berat badan Alzam terus turun di kisaran 15 atau 14 koma. 

*Anak yang kena TB Paru tidak berbakat menularkan penyakitnya ke anak lain seperti TB Paru orang dewasa. Saya masih harus banyak bersyukur karena gak kebayang interaksi Alzam dengan 4 anak saya yang lain.

*Anak yang kena TB Paru juga tidak menampakkan gejala berat seperti orang dewasa, misal:

Batuk berdahak hingga berdarah.
Demam tinggi
menggigil dan berkeringat di tengah malam


Tanggal 28 Desember lalu saya diberi resep untuk Alzam hingga 3 pekan mendatang dan ketemu dokter Eka kembali di 21 Januari 2020. 

Inilah tulisan terakhir saya di 2019.
selamat datang 2020, saya akan banyak mengurangi mengeluh dan menikmati segala proses dan ketetapan Allah.

Terimakasih untuk membaca tentang TB Paru Pada Anak yang lebih banyak tsurhat nya, hehe.

Reactions

66 comments:

  1. Syafakallah Azzam, moga segera sehat ya nak. kalimat penutupnya semoga terwujud ya kk. Mari kita mengurangi keluhan di tahun depan dan banyakin syukur.

    ReplyDelete
  2. Semoga Azzam segera mendapatkan obat dan kesembuhan, ya....
    Insyaallah dengan usaha luar biasa orang tuanya Azzam segera sembuh.

    ReplyDelete
  3. Alzam anak kuaaattt anak sehaaat hebaaattt
    sehat sehat selalu yaaa

    ReplyDelete
  4. Semoga Alzam cepat sembuh ya kak.. Alzam kan anak yang pintar dan kuat.

    ReplyDelete
  5. Thanks for sharing. Tetap kuat menjalani jalan yang sudah ditetapkan oleh Allah ya mbak. Terus semangat, semoga si kecil sehat terus ya

    ReplyDelete
  6. Semoga lekas sehat ya Alzam. Terima kasih ya sharingnya, tsurhat Berfaedah ini

    ReplyDelete
  7. Bunda peluukk, saya tahu banget perasaan Bunda yang khawatir dan menyesal saat anak sakit. Sehat itu memang anugerah ya. Dulu anak saya pernah BP dan Pneumonia, sampai masuk ICU. udah deg-degan pokoknya

    ReplyDelete
  8. Semoga cepet sehat ya Alzam, jd inget dulu juga saya pernah tes Mantoux utk anakku krn curiga pembantu dirumahku batuk-batuk terus. Tapi alhamdulillah negatif hasilnya. Yang sabar ya mom dikasih cobaan di akhir taun ini. Semoga dgn treatment yg tepat dan rutin bs cpt sembuh ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tes Mantoux bisa dimulai dari bayi umur berapa Mba Shin? Kok aku jadi kepikiran mau nyoba juga. Soalnya ini nenek uyutnya kembar dulu mengidap TBC. Nah, kemarin cukup lama nih interaksi kembar sama nenek uyutnya. Aku biar lega dan gak worried aja.

      Delete
  9. Semoga Alzam segera diberi kesembuhan oleh Allah SWT, ya, Nak. Yang sabar dan jaga kesehatan, ya, Kak. Stamina kakak terutama harus bener-bener diperhatikan agar tangguh dalam menghadapi cobaan ini. Keep the positivity, Kak. Insyaallah Alzam segera sembuh. Aamiin ya, Allah.

    ReplyDelete
  10. Sehat selalu Alzam, semoga ibunya pun diberi kesabaran. Saya bacanya juga ikut tegang dengan perjuangan ketemu dokter untuk memastikan agar Alzam tidak kenapa-kenapa.

    ReplyDelete
  11. Tetap semangat ya mba. Cepat sehat utk adik Alzam... Terima kasih sharingnya, saya jd lebih tahu banyak tentang TB paru pada anak

    ReplyDelete
  12. Semangat, meski berat, insya Allah keikhlasan akan membuat segalanya terasa lebih ringan. Semoga segera diberi kesembuhan dan kesehatan. Sakit itu prosesnya mahal. Semoga selalu ada rezeki untuk proses penyembuhan.
    Baca ini bikin saya harus hati-hati agar Palung pun tetap sehat. YB paru masih merupakan penyakit yang berat dan banyak dialami anak.

    ReplyDelete
  13. Semoga secepatnya diberikan kesembuhan dan kesehatan seperti sediakala yaaa, penyembuhan tb itu harus sabar ya mbak.

    ReplyDelete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. Semoga Azzam diberikan kesembuhan ya mbak. Suka sekali kalimat terakhirnya, "Selamat datang 2020, saya akan banyak mengurangi mengeluh dan menikmati segala proses dan ketetapan Allah." Saya Aminkan mbak ♥️

    ReplyDelete
  16. Semoga lekas sembuh ya Azzam
    Asalkan nurut dan pengobatannya tuntas, penyakit TB katanya ngga akan muncul lagi
    Semoga ya

    ReplyDelete
  17. Mba, seberapa efektif vaksin BCG saat anak kita masih bayi? Apakah vaksin ini bisa mencegah TB paru juga? Saya jadi ingin tahu lebih banyak. Makasih sharingnya mba.

    ReplyDelete
  18. Alzam anak sholeh, pasti kuat ya Nah. Pasti sembuh.

    Jangan patah semangat, Mbak. Tetap semangat menenami anak tumbuh dan berkembang, serta saat sakit.

    Kamu LUAR BIASA!

    ReplyDelete
  19. Kalo ngomongin TB Paru, saya sempet kena dan sampai batuk darahnya banyak banget. Berobat jalan sampai setahun, baru dinyatakan sembuh. Dulu tuh karena saya nggak care sama diri sendiri. Pas batuk lama, masih dianggap batuk biasa. Setelah batuknya berdarah, baru tuh kerasa banget terpuruknya.

    Buat yang lain jangan sampai kena lah. Kalau terlanjur kena, segera berobat. Kesehatan tetap harus diutamakan.

    ReplyDelete
  20. Semoga Alzam cepat sembuh ya. Anak teman saya ada yg kena TBC juga, walaupun udah vaksin. TBC kelenjar, padahal anaknya waktu itu usia 1.5 tahun. Kebayang kaan...ngasih obat tiap hari selama 6 bulan tanpa putus untuk anak usia 1.5 tahun. Perjuangan...Alhamdulillah sudah sehat sekarang.

    ReplyDelete
  21. Hai Alzam anak sholih, lekas sehat kembali ya, Nak.

    Ateu juga dulu pernah sakit TB Paru, lho. Jaman duluuu semasa masih muda #Eh ...

    Beda sama Alzam yang nggak batuk, ya. Kalau Ateu dulu batuk nggak berhenti. Sampai capek deh tenggorokan dan perutnya. Dulu selain minum obat dari dokter, Ateu juga harus rajin jalan kaki di pagi hari, berjemur di matahari pagi, banyak minum air putih, dan susu segar. Siapa tahu Alzam mau contek cara itu. Ehhh, kalau nyontek tips sehat nggak papa, lho. Beneran deh, hihihi ...

    ReplyDelete
  22. Alzam, cepat sembuh ya.. 🤗 anak kuat dan cerdas, dan mbak nya juga semoga selalu sehat, selalu dalam lindungan Allah SWT ❤️

    ReplyDelete
  23. Sedih bacanya..
    Tb bisa sembuh jika minum obat teratur..
    Cepat sehat ya Alzam

    ReplyDelete
  24. Tetap semangan dan bersyukur ya Mbak . Apapun yang terjadi memang selalu ada hikmahnya termasuk cerita dari pengobatan dek Alzam ini.

    Yah, semoga si adek lekas diberi kesembuhan. Aamiin yaa Rabb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh komen aku ada typonya ternyata. Maksud saya semangat.

      Btw saya kalau berobat juga biasa memanfaatkan BPJS. Memang sih registrasinya agak ribet karena harus ke faskes 1 dulu untuk dapat surat rujukan dll tapi untuk pelayanannya sih saya ngga merasa ada perbedaan dengan pasien umum.

      Delete
  25. Kalau pengobatan BPJS memang melelahkan hati ya kak...sama saya juga... capek bolak balik sebenarnya tapi ya sudah ga ada pilihan... semoga dek alzam lekas pulih ya

    ReplyDelete
  26. Alzam anak kuat. Lekas sembuh ya pinter.

    Btw terimakasih ya sudah menuliskan ini, saya jadi banyak tahu informasi tentang TB Paru. Resiko ada dimana saja dan bisa kena pada siapa saja. Semoga kita semua diberi kesehatan

    ReplyDelete
  27. Semoga Alzam segera sembuh, Mbak Icha. Aamin.
    Terus semangat. Saya bisa merasakan saat berada di posisi, Mbak Icha. Tapi Insya Allah selalu ada jalan. Seperti yang Mbak Icha tuliskan, kadang ada alur kehidupan yang tidak kita sukai, tapi ternyata Allah memberikan alur itu untuk kebaikan kita nantinya. Semangat terus, Mbak Icha.

    ReplyDelete
  28. Sehat2 ya Alzam...
    Bener kadang kita kewalahan anak aktif tapi jangankan pas sakit TB atau apa, pas mereka pilek gak mau makan aja, rasanya nyesek, kita pengennya liat merea aktif lg ketimbang cuma duduk atau tertidur lemes ya...

    ReplyDelete
  29. semoga pengobatannya lancar ya, anakku dulu juga kena TB dan harus makan obat rutin, sekarang sudah sembuh dan normal kembali. Terus menjaga lingkungan yang sehat ya.

    ReplyDelete
  30. Ada anaknya teman saya awalnya kena TB lalu menjalani pengobatan intensif selama 6 bulan itu. Setelah itu sudah dinyatakan bersih tapi tidak lama kemudian dia menderita batuk yang tiada henti hingga badannya kurus. Lalu diperiksakan lagi ke dokter ternyata kena TB paru

    ReplyDelete
  31. Duuuh ... Ateu ikut sedih nih Alzam sholih sakit. Bismillah ... InsyaAllah nanti segera sehat kembali ya, Nak. Rajin berenang bagus lho buat menyehatkan paru-paru. Jangan lupa minum susu segar, yaaa ...

    ReplyDelete
  32. Anak sulung saya sudah mengkonsumsi Rymstar (obat TB) di 6 bulan pertama kelahirannya. Meski gak kena TB Paru. Kenapa? Karena saya terkena TB Paru saat mengandung dia. Jadi sekadar antisipasi aja. Kepikiran juga sih..sekecil itu mesti minum obat.. huhuhu.

    ReplyDelete
  33. Salut dg kesabaran fan perjuangan ibu yg luar biasa. Semoga adek Alam lekas pulih seperti sediakala

    ReplyDelete
  34. Azzam, semoga lekas sembuh ya. tante lita sedih baca ceritanya. tenang aja, TB paru bisa sembuh kok, asal rutin minum obat dan ikuti anjuran dokter

    ReplyDelete
  35. Semoga lekas sembuh ya Azzam. Aku gak bisa bayangin gimana sedihnya kalau anak yg sakit, gak tega. Yang kuat dan sabar ya mbak. Insya Allah sembuh. Sampai jumpa tahun depan dengan update cerita kesembuhan Azzam ya..

    ReplyDelete
  36. Selalu ada hikmah dalam skenario-Nya ya mbak...
    syafahullah buat Azzam.. la ba'sa thohurun..
    insyaa Allah.. aamiin

    ReplyDelete
  37. Hampir mirip dengan anak saya ya, anak saya juga dulu kena TB paru. Harus berobat jalan selama 10 bulan. Alhamdulillah sekarang sudah sembuh

    ReplyDelete
  38. Wah kasian sekali. Setau saya TB paru kudu minum obat 6 bulan berturut-turut dan tidak boleh putus. Tapi itu untuk orang dewasa. Dan ternyata beda ya dengan anak-anak

    ReplyDelete
  39. Get well soon yaa Bg Alzam..
    Insyaallah diangkat semua penyakit. Sehat² badan, kuat semangat, murah rezeki..aamiin. Umminya yg sabar yaa.. Insyaallah Allah mudahkan

    ReplyDelete
  40. Anak sulung saya dulu usia 2,5 tahun juga TB paru dan harus menjalani pengobatan rutin sampai 9 bulan setelah dites mantouk dan rontgen. Alhamdulillah sudah sembuh. Betul TB pada anak tidak menular.

    ReplyDelete
  41. Luar biasa perjuangannya bolak balik rumah sakit, demi memberikan yang terbaik buat Alzam. Semoga segera sembuh ya dek Alzam. Tetap semangat menjalani pengobatan

    ReplyDelete
  42. Jadi ingat ponakan saya dulu juga didiagnosa tb paru. Minum paket obatnya lumayan lama juga...tapi sekarang dah sembuh dan sehat ..

    ReplyDelete
  43. Semoga lekas sehat yaa Alzam. Makjleb baca cerita dengan dokter syaraf anak Mbak. :( Betul, memang seharusnya anak aktif itu disyukuri yaah artinya mereka "normal". Tinggal orangtuanya harus kuat fisik kuat mental hehe

    ReplyDelete
  44. Ya ampun mbacanya aja akutuh udah capek dan emosi .Semoga ananda Alzam cepet sehat dan semoga mamanya diberi kekuatan lahir batin.

    ReplyDelete
  45. Aria, anakku pertama kena TB saat usia PAUD mba. Bener2 mematahkan hati kami, terutama istri. Berat badan yang langsung turun kemudian obat2an TB yang keras dan pengobatan panjang, sepertinya sedikit banyak menyebabkan gangguan kekebalan tubuh Aria sampai skr. Jadi mudah sakit2an padahal sblm kena TB, nyaris jarang sakit kecuali demam pilek sebentar.

    ReplyDelete
  46. Konten artikelnya sangat bagus bisa ngasih motivasi juga buat orang tua kalo anak kena penyakit ini harus tetap semangat dan memberikan support.

    ReplyDelete
  47. Semoga lekas sehat ya Alzam. Terima kasih ya ats sharingnya, sangat Berfaedah ini

    ReplyDelete
  48. Semoga Alzam segera sehat kembali. Beruntungnya BPJS masih bisa digunakan juga

    ReplyDelete
  49. Semangat abang Alzam.
    Semoga segera pulih.
    Tetap lincah dan aktif ya

    ReplyDelete
  50. Semoga Alzam cepat sembuh yaaa. Cepat besar dan makin pintar

    ReplyDelete
  51. Halo Alzam, apa kabarnya di hari pertama di tahun 2020 ini? Semoga tetap semangat yaa nak, percaya dan yakin bahwa Alzam bakal sembuh. Aamiiin...Aamiiin.

    ReplyDelete
  52. Semangat terus moms, semoga Bang Alzam lekas sembuh

    ReplyDelete
  53. Semoga si kecil segara sehat kembali ya mom. Semangat. Jangan lupa mommynya tetap menjaga kondisi tubuh juga tetap makan makanan sehat

    ReplyDelete
  54. Ternyata peyebabnya bisa bakteri ya...
    Sekarang ALzam gmn mbak? Semoga sehat2 yaa dan orang tuanya dikuatkan utk mendukung kesembuhannya aamiin
    Org kalau denger TB emang parno duluan, syukurlah ketemu beberapa dokter tepat dan bisa memastikan diagnosa ya mbak.

    ReplyDelete
  55. Ya Allah, saya sedih bacanya mbak.. kita sebagai orang tua pasti selalu mengupayakan yang terbaik buat anak-anak kita..
    Semoga cobaan ini membawa hikmah, dan semoga Alzam kuat dan segera sembuh dari TB Paru.

    Saya 3 tahun yang lalu juga sakit TB Paru, diawali dengan batuk yang tak kunjung berhenti hingga akhirnya batuk disertai muntah darah.
    Selama pengobatan saya tidak putus dari obat, dan 2 minggu sekali selalu kontrol ke RS untuk mengecek perkembangan dan ambil obat. Pengobatan berjalan kurang lebih 7 bulan, virus TB paru dinyatakan bersih, dan Alhamdulillah BB saya mulai naik lagi.

    ReplyDelete
  56. Mba maaf warna fontnya ga terlalu jelas Jadi rasanya sulit banget bacanya :) btw semoga lekas sembuh ya mba anakknya Azzam insyaAlloh sembuh. Anak sahabatku juga TB tapi sekarang alhamdulilah sembuh

    ReplyDelete
  57. Ternyata beda ya TB Paru orang dewasa dengan anak. Orang tua harus tahu informasi ini.
    Oh ya, semoga Alzam segera sembuh ya, Mbak

    ReplyDelete
  58. Syafakallah Mas Alzam, semoga segera diberi kesembuhan dan kesehatan, semoga selalu dikuatkan dan dimudahkan dalam mendampingi mas Alzam yaa mba :) terimakasih juga sudah sharing tentang TB Paru, sharingnya bikin kita lebih aware lagi dengan TB

    ReplyDelete
  59. Mengeluh kepada Yang Maha Penguasa Alam ini sebenarnya tak masalah menurut daku, karena kita memang hanya menggantungkan harapan padanya, selebihnya adalah tawakal dan harus bangkit dengan penuh semangat. Selalu bersyukur.

    ReplyDelete
  60. anak ku pernah TB paru trus minum obat rutin dan berobat rutin selama 9 bulan.. tapi akhirnya sembuh.. yang penting selalu konsultasi sama dokter dan konsisten minum obat.. cepat sembuh ya dedek

    ReplyDelete
  61. Kasian bnget ya mom kalo anak sakit semog cepet sembuh y Azzam..pengobatannya juga laancar agar bisa sembuh total

    ReplyDelete
  62. Stay strong mbaak. Cepat sembuh juga untuk Azzam. Iya bener memang kita harus memastikan ga salah diagnosa dengan cari second opinion. Semoga lancar ya pengobatannya.

    ReplyDelete
  63. Anak sya pun disarankan mantoux DLL gara2 BB nya kecil, Ditambah memang terlahir prematur. Namun belum dilakukan, di Faskes 1 nya Lumayan rumit. Jadinya baru cek HB saja. Masyaallah yaa PR Kita, keep strong yaa

    ReplyDelete

Jangan diisi link hidup ya kawan-kawan ☺️

Total Pageviews