STOP JULID please..




Beberapa saat belakangan ini,  hits banget kata-kata julid. Apalagi semenjak tahun lalu, artis Syahrini sering memakai kata julid. 

Tau gak mak, julid itu sebenarnya apa sih?
Ternyata julid itu bahasa Sunda yang berasal dari kata binjulid.  Yang artinya iri hati atau dengki.

Disadari atau gak, kadang pertanyaan-pertanyaan yang bernada julid itu terkesan memang iri. Meski pun kadang niat awalnya sok perhatian.  Hihihi

Percayalah mak, gak ada orang  yang terlepas dari pertanyaan-pertanyaan julid orang sekitarnya. Siapapun dia, meskipun bukan artess.  Tetep aja.. selalu ada komen menyakitkan itu..

Dunia emak-emak yang beragam gak akan pernah bener di mata orang-orang julid. Emak yang kerja di luar dibilang males ngurus anak, emak yang di rumah dibilang pengangguran. 

Emak yang lahiran caesar,  dibilang manja. Emak yang lahiran normal, dibilang udah turun mesin (hadeuuuh emangnya kendaraan..).

Emak sufor dibilang males ngASI, takut payudara kendur.  Emak yang ASI dibilang bayinya kurus kurang gizi. 
Emak langganan catering dibilang malas masak, emak yang suka masak dibilang pemborosan!

Emak yang belum punya anak dikata-katain,  emak yang banyak anak dibilang kayak kucing.

Emak yang langsing dibilang makan hati, emak yang semok bohay dibilang males gerak.

Tuuuh. 
Pokoknya gak ada bisa selamat dari mulut-mulut jahat si julid.


Pernahkah kita julid? 
Jangan-jangan tanpa kita sadari kita pernah melakukannya. 
Gimana sih agar terhindar dari perilaku julid? 

Sebenarnya mudah saja, jangan pernah mengomentari ranah pribadi orang lain. 
Yang kedua, jangan  pernah memberi saran tanpa diminta.

Cukup ingat dua hal itu.. Mudah-mudahan kita terhindar dari perilaku julid. 

Bagaimana kalo ternyata kita adalah korban julid dari orang lain?
Sebenarnya hanya cukup dua langkah mudah.
Yang pertama, cukup tersenyum memandang si pelaku julid persis kita melihat anak tantrum yang minta perhatian. 
Kedua,  tutup telinga dan hati kita rapat-rapat. 
Jangan sampai kita badmood apalagi sampe membuat kita stress.

Percayalah.. pelaku julid bisa ada di mana saja dan dari latar belakang pendidikan apapun. 

Yuk.. STOP JULID! 



13 Comments

  1. Waduh iya makkk iyaaakkk... ga usah iri sama orang lain ya mak yaaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes bang Michael.
      secara tiap orang punya rezeki masing2 ya..

      Delete
  2. Replies
    1. Hahaha, iya kak..
      memberdayakan anak sendiri, wkwkwk

      Delete
  3. Julid I dan Julid II udah selesai..hehe

    ReplyDelete
  4. Baru tau kata julid itu apa? wkwkwk kurasa karna org mandailing masih kental dengan bahasa daerahnya jdi gk ngikuti bahasa luar tpi dengki, iri hati tau.. hehe!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata2 viral bang..
      Dunia netijen ini kan suka ngikutin apa yang dibilang artis, wkwkwk

      Delete
  5. saran juga buat yang suka julid...
    baik sih kalo nasehatin kita-kita yang dijulid tin...
    tapi kalo nasehatnya gak kita ikutin ya jangan marah lah...
    kan kita punya pertimbangan sendiri
    ya gak mak kehehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes.. Bener kak.
      Kadang ada yang pake maksa. Wkwkwk

      Misalnya "udahlah anaknya jangan disusui lagi. Kasih formula aja. Kasian badannya jadi kurus karena emaknya hamil lagi tapi masih tetep nyusu."


      Maksa. Tapi gak ngasih duit beli susu formula, wkwkwkwk

      Delete
  6. Bener sekali mak, apalagi netijen jaman now di sosmed pada perang komentar julid dan pedas, seperti gak ada urusan lain ya mak, apa2 aja dikomentarin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. iya mba.. Bener.
      Sampe keluar quotes maha benar netijen dengan segala komentarnya.

      Delete
  7. bener nih mbak, berawal dari hal-hal yang enggak penting diobrolin eh malah diobrolin trs ghibah terus iri hati dengki huaaa, naudzubillah, banyakin istighfar yaa

    ReplyDelete