bosan menikah!!!!
Aku bosan.
Hidup denganmu aku bosan! Gila aja... aku pengen nyampein ke kamu, tapi gak tega!
Kamu tau gak, rasanya menikah sama kamu kayak mimpi. Tapi bukan sweet dream, tepatnya nightmare! Upssss.. maaf..
Tapi itu kenyataannya! Aku memekik dalam hati sambil melihat suamiku yang sedang mengerjakan tugas di notebooknya. Meski notebook itu bukan keluaran terbaru, udah jadul, tapi rasa-rasanya dia lebih mencintai notebook itu daripada aku!
Huuuuhhhh, mana yang? Mana pribadi humoris yang aku kenal pas kita pacaran? Mana keromantisan kamu saat masih ngejer-ngejer cinta aku?
Aduuuuuh, aku bosan!
‘napa yang?’ tanyanya mengagetkan aku.
‘hh?hh..’ aku cuma cengar cengir.
‘ii, dari tadi ngeliatin aku ada apa?’
‘bosan!’ uppsss
‘bosan napa?’
‘bosan liatin kamu yang lebih cinta notebook itu daripada aku..’
‘hahahahahahaha…’ malah tertawa!
‘gak lucu..’ kataku.
‘lucu donk. Kamu cemburu sama notebook!’
‘biarin.. udah ah, bobok duluan ya..’ aku langsung ngambek.
‘tunggu sayang, ni udah mau aku shut down.’
Dia merapikan meja kerjanya. Memasukkan kembali notebook jelek itu ke dalam tas kunonya. Grrrrrhhhhhh, kalo tu notebook punya aku, udah aku buang ke tong sampah.
‘sayang, aku kerja sampe bawa kerjaan di rumah, biar dapet posisi bagus di kantor.. untuk kamu dan kita kan sayang…’ katanya sambil meraih tanganku. Aku diam saja.
Dia menuntunku ke kamar. Aku berbaring, dia menarik selimut menutup separuh badanku.
Entah napa ya, padahal kami baru 3 bulan menikah. Kok dia gak bisa romantis layaknya pasangan lain yang baru menikah? Apa di otaknya cuma ada kerjaan doank? Padahal pas pacaran gak gitu. Aku juga kerja. Tapi gak workaholic gitu!
####
‘pagi Ta...’ sapa Ririn saat melintasi meja kerjaku.
‘mhhh’ jawabku manyun.
Dia berbalik dan ‘gak kayak biasanya Non, kok cemberut amat.. hihihihi kayak gak dikasih uang belanja..’ komentarnya.
Aku melotot padanya. Dia malah tertawa. Hari ini di kantor bener-bener kacau. Gak punya mood bagus ngerjain tugas. Rasanya waktu berjalan lambat. Dengan cueknya aku buka messenger di kantor. Tidak lupa aku menukar nickname. Mengecek satu persatu yang sedang online dan mengajak chat.
Kulihat ‘bosan menikah’ di layar. Wow! Kayak sehati aku pun langsung mengajaknya chat.
‘bosan menikah, sama!’
‘☺☺☺☺☺’
‘emang dah brapa lama nikah mas/mbak..’ tanyaku.
‘mas aja panggilnya. Udah tiga bulan. Kamu?’
Gileeeeee, sama persis! Apa jangan-jangan ini syndrome nikah 3 bulan yang membosankan dan melanda semua pasangan? Ahh, yang penting aku punya temen sependeritaan..
‘aku udah 6 bulan sih..’ jawabku boong.
‘mas/mbak?’
‘mbak, hehehehhe.. napa bisa bosan sama istrinya? Mana tau bisa jadi referensi buat aku...’
‘apa ya? Dia agak brubah aja.. suka marah-marah. Cemburuan gak jelas,,,,,,’
Uppps, aku kok kayak diceritain??
‘mungkin semua cewek gitu kali mas, kalo dah nikah kan dia ngatur rumah, jadi sedikit lebih cerewet..’
‘brarti mbak juga gitu?☺’
‘gak lah mas.. btw, saya lagi sebel sama suami saya..’
‘napa mbak...’
‘semenjak nikah gak pernah lagi buat saya ketawa, gak romantis, workaholic.. huh sebel...’
‘ooh, kalo laki-laki workaholic setelah nikah mah biasa mbak, itu artinya tanggung jawab. Pengen buat istri bahagia..’
‘jangan-jangan mas gitu ya?’
‘☺☺☺ kadang-kadang aja...’
‘jadi saya harus gimana ya sama suami saya? Gak mungkin kan saya minta pisah..’
‘eeeeh, jangan mbak, dosa.. hehehehe, mungkin ini cobaan kali ya..’
Jadinya gimana?’
‘coba ngomong baik-baik deh ma suami, cari jalan keluarnya. Trus bilangin keinginan mbak apa....’
‘mas kayak konsultan ya..’
‘ah gak juga... ini sih bisa-bisanya saya aja.. hehehe’
‘lain kali chat lagi ya.. pake nama ini aja, saya mau curhat lagi..’
‘jangan lupa bayar ya.. transfer aja ke tabungan saya.. hihihi’
‘gampang...’
Aku menutup chat tepat pada waktunya. Soalnya si bos lewat depan meja dan menanyakan
‘Ta, mana laporan yang tadi?’
‘udah saya email ke tempat ibu, coba periksa lagi..’ jawabku seakan-akan setara jabatan.
‘ok..’ katanya.
‘oh my God! Sekarang juga aku harus kirim ke emailnya’ pekikku dalam hati.
5 menit kemudian..
‘Ta, udah .. tx ya..’ isi email si bos.
‘hhhhhh, akhirnya..’
‘akhirnya makan siang Ta.. ayo..’ panggil Ririn.
Aku berjalan menuju pojokan kantin. Tersenyum sendiri karna merasa aku masih waras. Loh? Ya iya. Kemarin sempat mikir kalo aku udah gak waras. Karena masih 3 bulan menikah sudah bosan sama pasangan. Tapi ternyata.. o la la, masih ada orang di luar sana yang merasa sama!
Kami senasib! Sepenanggungan.. hihihi.. buat aja sekalian kelompok di facebook yang merasa bosan dalam pernikahan. Hehehehe.
‘Ta.. udah gila?’ senggol Ririn.
‘Hhhah?’
‘Udah gila ya, dari tadi senyam senyum, ditanya mau pesen apa kok senyam senyum.. padahal tadi pagi-pagi muka kayak tanggal 31..’ Ririn ngomel.
‘Aaaalah, pesenan kayak biasa. Kayak gak tau aja mau pesen apa..’
‘kemaren aku pesenin gitu kamu bilang bosen. Mau ganti! Hhhh au’ ah..’
‘yo dah, sini aku yang pesen sendiri..’
Hari ini serasa impas. Seneng dan sedih berganti-ganti. Gak sabar besok pengen chat lagi ma si mas-mas yang tadi..
Kok mas itu ngangenin ya?
####
‘Sayang…’ panggil suamiku. Baru pulang jam 8 gini. Padahal aku dah selesai makan malam. Huuh, nungguin dia pulang baru makan, bisa-bisa aku gendut ntar..
Aku bukain pintu buat dia.
‘Lagi apa yang? Kok lama?’ tanyanya.
‘Lagi nungguin kamu pulang..’ jawabku cuek.
Dianya malah tertawa.
‘Kamu, semakin cemberut, semakin sexy..’ bisiknya.
‘Ada apa ya? Pake ngerayu segala? Ada maunya ya?’ kataku pasang mata sangar.
‘gak kok yang, suer ewer-ewer... hehehehehe’
Aku mengambilkan ia makan. Selesai makan malam, ia malah mengajak nonton dvd baru yang ia beli.
‘Tumben.. bukannya ini jam kamu pacaran sama tu notebook?’
‘haahahhaah, gak lah sayang.. aku janji gak bawa-bawa pekerjaan kantor ke rumah..’
‘Udah putus ya?’
‘apanya?’
‘kamu udah putus sama notebook itu?’
‘iiiidiih, sayang ini... kok gak percaya sama aku? Aku kangen kamu, kangen pacaran kayak dulu. Yuk pacaran. Nonton DVD sambil curi-curi kissing, hehehehe..’
Aku masih belum percaya dia 180 derajat brubah. Tapi aku menikmati saja..
Seakan ingat kata-kata si mas itu, aku harus bilang ke suamiku apa yang aku mau.
Dia menarik tanganku, menciumnya. Aku melihatnya, tersenyum dan ingin segera melampiaskan uneg-unegku.
‘sayang,,,’ panggilku.
‘mh..’ jawabnya sambil menatapku.
‘aku seneng, kalo tiap hari kamu perhatiin aku. Aku suka kalo beberapa hari dalam sebulan kita menghabiskan waktu bersama, aku pengen tiap hari ada sesuatu yang kita lakuin berdua seperti ini.’ Kataku sambil menatapnya. Ia tersenyum dan,
‘maafin aku ya yang, aku suka bawa kerjaan kantor ke rumah. Aku gak perhatiin kamu, jadinya kamu suka marah-marah. Maafin aku ya, aku janji, kita bakalan seperti pacaran dulu, gak kayak orang udah nikah. Kamu juga ingetin aku kalo aku lupa ya. Jadi, kamu mau jadi pacar aku lagi?’ katanya serius sambil menggenggam tanganku.
‘hahahaha’ aku geli.
‘loh kok ketawa?’ tanyanya.
‘aku mau jadi pacar kamu, yuk kita pacaran..’
####
Pagi ini aku ke kantor diantar suamiku dengan perasaan bahagia. Ternyata aku mencintainya. Masih sama seperti pacaran dulu. Aku gak bosan. Hanya saja, hihihhihiihi....
‘pagi Ta...’ sapa Ririn.
‘Pagi......’ jawabku cerah ceria.
‘Aneh.. senyam senyum gak jelas.. baru dapet uang belanja ya..’ tanyanya.
‘iya...’ jawabku asal.
Aku membuka komputer, mengerjakan tugasku. Satu jam kemudian diam-diam membuka messenger lagi dan..
Ooh, ada chat baru masuk.
Hihihihi dari si bosan menikah.
‘mbak..’ sapanya.
‘ya..’
‘aku mau ganti nick name nih..’
‘napa?’ tanyaku.
‘udah gak bosan menikah.’
‘ada apa? Udah baikan?’
‘ya.. mbak?’
‘hihihihi sama. Makasih ya sarannya.’
‘wah.. sama-sama mbak.’
‘aku mau traktir kamu boleh? Sekalian kukenalin sama suamiku. Hehehehe, meskipun kita juga blom kenal.’ Kataku.
‘tapi nanti siang, saya mau ajak istri saya makan di luar. Udah lama gak keluar bareng mbak..’
‘ya udah, sekalian aja ajak istri kamu..’
‘oooh ya udah.. ketemu di mana mbak?’
‘ntar siang jam 12 di resto seafood ya..’
‘wah… kebetulan tu kesukaan istri saya. Ya udah ntar siang ya mbak..’
‘saya pake baju coklat ya. Kamu?’
‘saya pake baju hitam. Ok?’
‘see u..’
Aku menutup messenger dan menelpon suamiku.
‘sayang, baru aja aku mau telpon kamu..’ jawab suamiku.
‘nanti siang makan di luar yuk.. udah lama gak keluar..’ kataku.
‘iya, aku juga tadi pengen ajak makan di luar. Kamu pengen makan di seafood gak?’
‘kok kamu tau?’ tanyaku.
‘itu kan kesukaan kamu. Setiap keluar maunya makan di situ.’
‘ya udah, nanti jemput ya sayang, bye honey..’
‘bye..’ tutupnya.
Gak terasa, karena perasaan senang ini, pekerjaan semuanya lancar. Kulirik jam tanganku. Oh My God, bentar lagi makan siang.
Handphone ku bunyi. Ada sms masuk.
‘sayang, aku dah di luar..’
Suamiku sudah datang.
Hm, perasaanku berbunga-bunga. Sepertinya aku jatuh cinta kembali. Perasaan yang sama saat pacaran, saat dia mau menjemputku. Aku senang sekali.
Aku menemuinya, kami pun segera ke resto Seafood. Menunggu orang yang akan kukenalkan pada suamiku. Namun aku belum menceritakannya.
Setelah memesan makanan aku mulai bercerita.
‘sayang, sebenarnya kita sambil menunggu orang datang..’ kataku.
‘siapa?’ tanya suamiku.
‘temen chatting..’ suamiku mulai melirikkan matanya padaku.
‘baru kenal sayang, dia kasih advice supaya hubungan kita baik lagi..’ kataku lagi.
‘namanya sapa?’ tanyanya.
‘gak tau...’ jawabku.
‘janjiannya di mana?’
‘ya di sini yang.. katanya dia mau bawa istrinya..’
‘janjinya pake baju apa?’
‘hitam.. aku bilang aku pake baju coklat..’ jawabku lagi.
Kulirik baju suamiku, hitam kotak-kotak. Dia melihat bajuku, coklat dengan rok hitam. Kami pandang-pandangan.
‘kenalin, bosan menikah..’ ia berseru.
Aku seperti sudah menduga ini beberapa detik yang lalu. Sedikit terkejut dan hanya bisa tersenyum.
‘berarti sayang, kita tidak menunggu siapapun. Kamu si mbak, aku si mas.. dan tanpa kita sadari kita menyelesaikan masalah kita sendiri..’
‘hahahahahahahha’ aku tertawa meledak.
‘loh kok ketawa?’ tanya suamiku.
‘kamu gak ngerasa lucu? Kita saling curhat dan gak menyadari?’
‘iya, tapi ternyata berhasil.’ Katanya sambil menggenggam tanganku. Dia mengecup lembut tanganku. Dan serasa,
‘sayang,, kita pacaran aja ya...,’ kataku.
Ia mengangguk dan tersenyum..

0 Comments