beberapa wasiat bapak
makam bapak



Hari ini cuma nulis beberapa wasiat almarhum bapak jauh sebelum beliau meninggal. 
judulnya kok mirip-mirip "jodoh wasiat bapak" ya..
wkwkwk


pengen nulis ini, karena beberapa pesannya jauh dari kebiasaan yang jadi tradisi di lingkungan masyarakat.
khususnya di Medan. 

Sejak kami masih kecil, bapak suka bilang begini:
"Nanti kalo aku mati, gak usah payah-payah liat kuburanku,  kalo mau doa.. Doa aja tiap shalat, gak harus didatangi kuburan"

Jadi, tradisi untuk melihat kuburan di penghujung sya'ban sebelum masuk puasa Ramadhan,  adalah tradisi yang tidak ada di keluarga kami.

Lalu, pernah pula bapak berkata:
"Nanti, jangan pula dibangun kuburanku. Ratakan dengan tanah, kalo mau dikasih tanda, cukup batu nisan aja"

Waktu kami kecil, memang hits sekali di pekuburan,  kuburan yang dimarmer lalu diberi atap dan dipagari. 

Syukurnya sekarang udah gak kelihatan yang seperti itu,

Cerita tetangga saat ziarah sebelum puasa, dia lihat makam bapak sudah berbatu nisan seperti gambar di atas.
padahal kami belum membelinya. 

bapak meninggal Februari 2016, memang sudah 3 tahun. Rencananya memang cukup membeli batu nisan saja, tapi beberapa bulan lalu tanah kuburan agak anjlok ke dalam. 
Karena diundur terus, akhirnya kami didahului orang lain.
Mama kami bertanya-tanya,  siapa gerangan yang sudah membuatnya. 

Ketiga, bapak  sering bilang:
"Jangan pernah berkawan sama jin. Meskipun nanti kalo aku udah mati, ada pula jin ngaku temanku,  jangan mau, gak ada mudharat dan manfaat bangsa jin ke manusia.  Jin yang muslim pun emoh berkawan sama manusia kayak kita, takut ketularan kufur"

Secara,  banyak sekali pengalaman bapak dengan makhluk-makhluk lembut begitu, membuat kami terbiasa dengan cerita yang di luar nalar. 

Positifnya,  kami dari kecil gak percaya ada hantu dan takut hantu. Yang ada hanya jin.

Kami pun jauh dari adat jaman baheula yang sering jatuh ke syirik tanpa sadar,
misalnya orang hamil bawa gunting, paku, peniti sampe rempah. 
Anak bayi dikalungi atau digelangi jimat jimatan. 
Plasenta yang harus diterangi,  biar bayinya tenang.
dan lain sebagai nya. 


Ya.. Singkatnya,  beberapa wasiat bapak untuk menjaga akidah anaknya agar tidak melenceng. 
Karena sebagus apapun amalan kita, kalo akidahnya sudah rusak, maka gugur semua kebaikan kita.


14 Comments

  1. Masyaallah.. Kami juga gak mengenal budaya ziarah sebelum ramadhan.. Gak pake gunting juga sama jimat pas hamil..

    Betewe almarhum bapak kalian hebat ya agama anak anak dan keturunannya duduk.

    Semoga almarhum husnul khotimah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..
      Makasih kak,
      doa yang sama buat orangtua kakak, Aamiin

      Delete
  2. seingat saya, waktu adek bungsu baru lahir, emak kami pake lah itu gelang dan gunting tu.
    tapi pas anak2 awak lahir. takda yang ingat pake2 begituan.
    entah dah lupa karena dah lama gak ada baby di keluarga. ntah dah sadar.hihihi
    yang manapun patut disyukuri ya...

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah selama hamil gak pernah bawa gunting, paku dll, klo peniti ya cuma pakenya di jilbab hehe btw klo org baik ada aja yg bantu kita ya kak sperti ayahnya walaupun sudah meninggal, masyaallah..

    ReplyDelete
  4. MasyaAllah smoga kita semua istiqomah ya kak

    ReplyDelete
  5. Semoga almarhum diampuni dosa dosanya pd masa hidupnya dan dilapangkan kuburnya. Amiin..🙏🙏

    ReplyDelete
  6. MasyaAllah, bapak kk hebat. Sampe skrg di keluarga misua masih membiasakan ziarah sebelum ramadhan tiba. Klo kami insyaAllah tidak wajib melakukannya. Semoga hal2 lain juga bisa istiqomah jauh dari perbuatan syirik dan bid'ah.

    ReplyDelete
  7. Sama kak,
    Ziarah kubur gak kenal waktu..
    Memang di Indonesia nih kadang masih kuat kali percaya gitu yang justru malah membahayakan aqidah,
    Semoga kita terlindung dari segala macam kesyirikan,
    Al Fatihah buat bapak kak Ichaa

    ReplyDelete